Puisi lerailah air mataku



Menduai duai.. Ketika rasa terbuncah..
Meluruh waktu” yang terbuang tanpa terapan..
Kau yang selalu berdiri didepanku..
Menyungging senyuman tanpa ragu..
Telah memandikan rindu disekujur jiwaku..
Kini.. Renyuh yang kukunyah bersama kerinduan
kian menjejak langkah..
Aku terus berlarian dipelupuk matamu..
Menerak sekat yang menggugu..
7 bulan yang lalu..
Kau lerai semua kenangan bersama tawa candamu..
Membuatku mampu menanggalkan kesedihan..
Hari hari indah dalam kebersamaan..
Kini… Lerai sudah airmataku..
Setelah menjadi sang perindu..
Seperti kenangan yang kemarin hampir hilang..
Masih kudapati jejakmu, singgah diperaduan sunyiku..
Namun kau tak pernah menghentikan burai rinduku..
Terus berlari tanpa jenuh kearahmu..
Kini makin banyak sekat mesti kuterejah..
Ketika langkahku tersendak..
Dengan duri duri yang menjarah waktu..
Mengambil seluruh desah rinduku..
Mengambil detik” lelaku tapakku..
Duri yang merejam luka yang masih basah..
Duri yang menyesak jeram dikalbuku..
Duri yang sengaja menghentikan waktuku..
Pesonamu.. Tak lagi kuretas ketika duri
telah bersemayam tentram dalam luka..
Entah sampai kapan bisa kulepas..
Ketika raga hampir mati menahan perih..
Entah sampai kapan kudatangi kau lagi
memberi suguhan rinduku..
Ketika rejaman makin membuatku terbuang.
Lerai sudah airmataku..
Memeluk erat jiwa yang masih menyimpan
ribuan rasa terindah ini..
Kan kutinggalkan sejenak, bersama hembusan duka..
Kan kusimpan sejenak..
walau kutak tau kau akan mempersunting waktu..
Dan aku masih seperti kemarin..
Merindumu dibalik tirai..



sumber

Ditulis Oleh : Goresan Hati Hari: 03.11 Kategori:

0 komentar: