Ada Apa Dengan Ketawa?

  • Foto: Getty Images/ Mark Ralston
    Pernah denger berita tentang terapi ketawa? Terapi model gini lagi gencar-gencarnya dikembangbiakkan (deeuuu... sapi kali!) di nagri. Terutama di kota-kota besar yang penduduknya padat dan mobilitas orang-orangnya kenceng.
    Kalo dirunut dari sejarah, terapi ketawa sebenernya udah ada dari jaman nenek moyang. Nenek moyang orang Yunani lah yang pertama kali punya keyakinan kalo ketawa itu bisa menyembuhkan berbagai penyakit.
    Ada benernya emang, walaupun nggak bener seratus persen. Setelah diteliti oleh para ahli kedokteran jaman sekarang, terbukti kalo ketawa emang bisa melancarkan peredaran darah, merangsang pencernaan, menurunkan tekanan darah, juga mendorong otak mengeluarkan hormon endorfin (hormon yang punya efek bikin rileks, RED.) dan senyawa-senyawa lain yang bisa mengurangi rasa sakit.  
    Tuh dia sebabnya katanya ketawa tiap hari bisa bikin umur lebih pajang. Karena selain bisa bikin badan sehat, secara psikologis ketawa juga bisa bikin pikiran dan perasaan jadi tenang!
    Tapi... kalo buat kita sih, efek yang paling menarik dari terapi ketawa sebenernya efek bikin tampang keliatan lebih cerah dan charming. Soalnya, kalo dua “modal” itu bisa dijadiin senjata buat menggoda cewek-cewek ngelirik dan termehe-mehe. Ya nggak?
    Jadi, tunggu apa lagi? Mulai sekarang ayo kita biasain ketawa tiap hari! Gini nih cara ngebiasainnya:
    1.   Setiap hari coba deh meluangkan waktu minimal setengah jam aja buat baca komik lucu, nonton reality show lucu di TV, nonton film komedi, kirim-kiriman SMS lucu, atau apalah yang lucu-lucu.
    2.   Kalo ngobrol sama temen, pacar, ortu, sodara, tetangga, juga guru, jangan lupa nyelipin cerita-cerita lucu. Tapi diliat-liat juga, jangan sampe ceritanya garing atau malah menyinggung perasaan.
    3.   Pasang mata-telinga tajam-tajam dimanapun berada, seperti kamera tersembunyi. Biar bisa menangkap hal-hal yang lucu atau yang “aneh-aneh” di sekitar, yang bisa mengocok perut.
    4.   Biar kata ketawa itu sehat, tapi ketawa dengan “mengorbankan” orang lain itu sama sekali nggak sehat! Misalnya ketawa dengan maksud nyela atau ngejek kekurangan orang lain. Kenapa ketawa model gini nggak sehat? Karena ujung-ujungnya bikin masalah!

sumber

Ditulis Oleh : Goresan Hati Hari: 22.19 Kategori:

0 komentar: