Cerpen Harapan Cinta

SubhanAllah, Siapa dia sesosok laki-laki muda yang sedang tidur pulas dikamar tanpa pintu. Gue yang baru aja pindah dari rumah kontrakan, pengen pindah kerumah kakak dari bapak tiri gue. Oh mungkin laki-laki itu adalah anak kaka bapak tiri gue kali yah!
Keesokan harinya . . .
Gak tau kenapa yah, rasa pengen tau tentang dia itu besar banget. Oh iya, kenapa gak gue tanyain sama adek kelas gue yang udah lama tinggal disini aje. Huuh,,, dasar otak batu. ssst,,, jangan ngomong kayak gitu ,ucapan itu adalah do’a (ngomong ndiri, nasehatin juga ndiri).
“Nia lu tau gak cowok yang tinggal sama Mbak Manis(Kakak ipar bapak gue), tapi yang masih muda?”
“Ooh itu namanya Sandro, kak. Emang kenapa?”
“Oh enggak pa-pa gue cuma pengen tau aje”
“Emm, masa sih boong ah?! hhe”
“Iya ciyus deh, kepo nih”
Gue juga gak tau kenapa, gue pengen banget kenal sama dia. Kalo diinget-inget, Badannya kurus, nggak pendek nggak juga tinggi yaa standar lah, putih. Hemm, kenapa ya? Masa sih baru sekali ngliat udah langsung ada rasa. Gak mungkin banget! 

Seminggu Kemudian . . .
Huhh, kenapa sih rasa gue sama dia gak ilang-ilang, bukannya nurun gara-gara dia gak pernah nongol, malah nambah naik nih rasa penasarannya.Dasarrr, bego-bego. Masih aja mikirin orang yang belum tentu juga mikirin gue, orang yang pendiem, orang yang gak pernah negor gue. Mungkin ini memang jalan takdirku, mengagumi tanpa dicintai, idih tuh lagunya band Ungu langsung nongol aja di otak gue. Tapi kalo dipikir-pikir lagi emang cocok banget buat ngewakilni perasaan gue yang lagi galau, galaunya udah kayak tingkat dewa. Kemana yak dia kok gak pernah nampakkin diri sih? Sandro-Sandro ... Kemana sih elo, jangan dikamar melototin komputer mulu dong! Kasian nih Spacy kamu(motornya sandro) diluar ajah. Hemm, gue cuma bisa liatin motor dia ajah, kasian banget nasib gue!
Seseorang tiba-tiba duduk disebelah gue, sontak gue terkejut, “Ehmm, Mbak kok bengong aja. Tar kesambet lho.”

Gue langsung nengok, Sandro! Dug-dug-dug, jantung gue berdegub hebat. Hah masa sih, gak ini gak mungkin ini mustahil. Ini pasti mimpi di siang bolong, gue coba cubit tangan gue, auu sakit. Ya Allah, ini,,, ini nyata, ini sungguhan...
“Apa Mbak, enak ajah. Emangnya gue embak-embak apah?”Sahut gue yang emang gak tau harus ngomong apa. Ini adalah hari yang mengejutkan, seorang pangeran pendiam yang menegor gue hari ini,menit ini,detik ini. Huhh, , ,
“Iya maaf, Cuma bercanda kok. Emm, ngomong-ngomong kamu anaknya paman aku yah?”tanya nya.
“Emm, Iya”
“Ohh kelas berapa?”
“kelas 2 SMA “jawab gue cuma singkat, soalnya grogi sih ada pangeran di samping, Hhe.
“Dimana?”
“Di SMAN 25”
“Ohh, ya udah aku mau kekamar dulu yah. Oh iya hampir aja lupa nama kamu siapa?”
“Nama aku Fella, kalo kamu?”
“Ohh fella, aku Sandro. Duluan yah!”
“Iya-iya”
WOWW IT’S WONDERFULL, YOU KNOW IT?
Ya Allah, Betapa senengnya gue hari ini. Orang yang selama ini misterius bagi gue, hari ini,menit ini,detik ini(pengulangan) negor gue dan nanya nama gue. Beehh, huhh La-la-la-la. Tak henti-hentinya gue nyanyi dalem hati gue yang paling dalam. Wkwkwk,LEBAY...

Seminggu Kemudian . . .
Setelah satu minggu mengenalnya, gue udah banyak tau tentangnya, di ajak jalan, beli es krim 1 buat ber’2, ngobrol-ngobrol bareng, keujanan sampe basah-basahan, huhh,,, gak bakal pernah gue lupain deh. Asik banget orangnya, gak ngebosenin buat diajak ngobrol dan juga gak ngebosenin buat di liatin.
Malem hari sekitar jam 17.30 WIB
Bremm-bremm, Nah itu kayak nya Sandro deh. Kopk tumben jam segini udah pulang kuliah, kuliahnya ajah jam 15.00WIB. Masa udah pulang, coba gue liat ahh...
Belum sempet nyamperin, gue liat dari kejauhan ada seorang cewek pake kerudung, cantik, putih. Siapa ya? Hahh, kok dia gandengan sama Sandro. Apa cewek itu pacar nya Sandro? pacar, ya mungkin. Tik-tik-tik air mata gue udah gak bisa kebendung lagi, langsung jatuh gitu aja.

Keesokan harinya . . .
Sandro mendekati gue yang sedang asik ngelamun didepan pintu.
“Ehm, ngelamun aja neng” ujar sandro dengan nada lirih, tapi gue nggak menghiraukannya.. Gue masih kesel sama kejadian semalem.
“Fell,,,Kamu kenapa kok kamu diam ajah sih?” Sandro tetap mencoba menanyakan apa yang terjadi ama gue.
“Kamu kenapa sih, kalo ada masalah cerita dong sama aku. Kali ajah aku bisa bantu”
Hahh apa maksudnya dia ngomong kayak gitu. apa dia lupa kejadian tadi malem?apa dia menganggap semua itu biasa aja? apa emang dia cuma pengen mainin hati gue aja? apa emang dia gak ada rasa sama gue? Tapi,,, tapi apa maksud dia ngajak gue jalan bareng, ngobrol bareng, sampe maen ujan-ujanan bareng. Apa memang aku yang terlalu berharap sama dia, aku yang memang telah berlebihan menyimpan rasa terhadapnya, yang tak mungkin ada balasan rasa cinta itu kembali ke gue. Ya Allah sadarkanlah diri ini!
“Oooh enggak pa-pa. Tadi malem pacar kamu yah, yang kamu ajak maen kesini?” Sahutku mencoba tenang, dan menanyakan kebenarannya.
“Ooh, emmm iya. Namamnya Lia, maaf yah aku gak pernah cerita sama kamu. Kamu gak pa-pa kan?”
“A...a..kuu , gak pa-pa lah, masa iya aku cemburu. Gak mungkin banget lah!”
“Ohh yasudah masuk yuk sudah malem”
“I..Iyaaa”

Spontan aja dia ngomong itu sama gue, seperti nggak ada rasa bersalah sedikitpun. Benar ini memang benar! Biarlah-biarlah rasa ini gue kubur dalem-dalem. Biarlah hidup kayak air yang ngalir gitu ajah, biarlah waktu yang menjawab. Kapan jodoh akan dateng ke gue, toh gue juga masih muda. Biar semua ini gue serahkan kepada Allah SWT, gue yakin Allah SWT pasti beri jodoh gue yang jauhhhh lebih baik darinye. Cowok bukan dia ajah, dan gue sekarang anggap dia sebagai Abang gue, tempat gue berbagi cerita. Jangan sedih tetep KEEP SMILE. Tetep percaya bahwa setiap manusia pasti punya jodoh masing-masing jadi jangan khawatir, jangan takut dibilang perawan tua kalo belom dapet jodoh yang hinggap di hati lo karena cinta bukan meanan yang bisa rusak terus lo buang kapan ajah lo mau, cinta itu rasa yang gak bisa lo rusak.. No Sad Be Happy ....

PROFIL PENULIS
Nama: Andan Fela Y.
Hobi: Nulis

Ditulis Oleh : Goresan Hati Hari: 14.47 Kategori:

0 komentar: