Puisi: Bukan Membencimu



Bukan Membencimu

Maaf jika kata-kata mengguris rasa,
Maaf jika rasa, berderai air mata,
Sebenar-benar aku tidak tahu,
mengapa harus aku membencimu,
Mungkin hanya diri yang entah apa-apa,
mungkin hati dengki tidak semena-mena,
Anak bulan, nun dilangit tinggi,
Sedang diri, masih ditakuk lama,

Sungguh bukan maaf yang kau pinta,
namun hati ini tetap merasa dosa,
Umpat-umpatan tak tersengaja,
bukan niat diri, menyulam sindiran,
tapi rakan angkara gurauan,

Engkau kini bagai mendabik dada,
Penulisan puisi penuh bermakna,
namun egomu, amat menyakitkan jiwa,

Dengan itu maaflah aku sahabat,
Sungguh aku tak mampu meluahkan kesalahanmu,
kerana aku tahu, ku tidak sebagus dirimu,
Ku cuba buang perasaan busuk,
perasaan busuk yang telah ditusuk,
syaitan durjana mengapi-apikan,
persaudaraan atas keimanan,

Cukuplah sekadar ini kalam rasa
ingin ku leraikan perasaan dendam,
yang sekian lama tertanam di sanubari,
maafkan aku akan kekhilafan ini,
tidak terniat mahu mengguris jiwa perasaan,
Sungguh ia tidak mampu memuaskan mu,
Cukuplah sekadar engkau mengetahui,
tidak suka bukan beerti benci,
tidak suka tidak bermakna menolak,
penulisan kebenaran tercatit maya,

Teruskanlah berjuang, walaupun ia pahit,
Tak usah kau hiraukan perasaan ini yang sekelumit,
Langkahan dirimu adalah langkahan perjuangan,
jika hanya sedikit ujian, tidak bisakah bertahan?

Forgive me my freind...

Ditulis Oleh : Goresan Hati Hari: 08.30 Kategori:

0 komentar: