Cerpen-Sedih : Brak Bruk Guprak

Cerita ini hanya fiktif belaka,,
jika ada kesamaan tokoh, watak, provider, operator, ato apaaalah, adalah sesuatu yang direkayasa..
cekiprot cekiprott :D


Andai aja aku gak kayak gini, udah aku labrak kalian!! Siapa banget kalian semena mena sama aku.. Ya Tuhaaaan kuatkanlah hamba menghadapi mereka .

Hah.. keluhan itu seolah-olah sudah menjadi santapanku tiap hari,, tiap saat bahkan. Aku gak bisa berbuat apa-apa ,dengan keadaan aku yang seperti ini mana mun

gkin aku sok sok an didepan mereka.  Maafkan aku ya Allah,, aku terus mengeluh dan protes dengan ciptaanmu ini.


Aku buru-buru mangambil tasku ketika mama mulai teriak-teriak mempromosikan kartu xl.. plakk.. teriak-teriak memanggilku yang kumaksud.

“Iya Maa, bentar..” sahutku sambil menyelempangkan tas dan turun tangga.
“Lama banget sayang, udah jam berapa nih..”repet mama.
“Iya ma iya .. maaf tadi ada yang ketinggalan jadi wulan naik lagi.” jawabku
“Lain kali tuh disiapin dari malem nak,, jadi gak kalang kabut. “
“Iya ma,, udah yuk berangkat.”

kami pun meluncur dengan mobil Yaris berwarna merah dan menuju kesekolah ku, Global Islamic School..

Baik-baik disekolah,, jangan nakal  ya sayang ,,nanti om yang jemput kamu,, mama mungkin bakal lama di Medan.. banyak kerjaan..” kata mama penuh kasih saat aku mencium tangan nya..
“Iya mamah sayang..”  jawabku sambil tersenyum.

Mama pun langsung masuk kedalam mobil dan melanjutkan perjalanan nya ke Medan

Mama wulan emang lagi tugas di Medan, adek wulan juga sekolahnya dimedan.. jadi mama lebih sering di Medan daripada disini. tapi Wulan udah biasa kok,, dari kelas 5 SD wulan udah sering ditinggal-tinggal .

Mama sama papa juga udah lama berpisah.. satu lagi yang bikin aku suka menangis kalo lagi merenung, aku suka ingat papa.. udah lama banget aku gak ngerasain kasih sayang papa. Aku juga udah lupa yang namanya kasih sayang papa itu gimana, waktu papa sama mama cerai aku masih belum ngerti apa-apa. . Tiba-tiba aku teringat iklan xl.. diiimanaaaaa,akan kuuu cariii..zzzzzzztttt…



Key, perkenalkan namaku Andini asti Wulan.. biasa dipanggil Wulan, Aku anak pertama dari 2 bersaudara, adikku laki-laki , dia cerdas,, cuman berjarak dua tahun sama aku, dan sekarang kami sama-sama kelas 2 SMA. Namanya Andriano Raihan, biasa dipanggil Raihan.


Aku terlahir dengan banyak kekurangan. Kaki kiriku kurang normal,, mungkin waktu lahir kaki ku terjepit , mungkin..  tapi sudahlah aku gak mau terlalu mendramatsir bagaimana posisiku ketika lahir  ke dunia. Ketidak normalan kaki kiriku membuat aku jalan pincang. Tidak jarang aku dijadikan bahan omongan temen-temen di sekolah. Artis yaa.. ngook deh .. Penglihatanku agak agak buram, dan gejala ini sudah terlihat sejak kecil lagi, sehingga dari kelas 3SD aku harus sudah mengenakan kacamata minus.


Hoahh..keadaan seperti ini membuatku kaku dan tidak bisa bergaul dengan tenang dengan teman-temanku yang lain.aku sedih pemirsa,, sediiih banget,, gak nyangka mas Anang akan melakukan ini ke aku,, astaghfirullah ya pemirsa,, sesuatu.. *jlebb.. maaf aku juga korban syahrini



“Heh pincang,, jalan yang bener!! “ gak sengaja aku ketabrak seseorang. Aku terjatuh,, dia pun terjatuh.. waa sama-sama terjatuh jangan jangan jodoooo..plakk!


“Ya Allah,, Asadel, maaf aku gak sengaja..” aku pun meminta maaf

“Makanya punya mata sama kaki tuh normal dong!” kata Asadel sambil bangkit dan meninggalkan ku.
Ya Allah,, terenyuh banget hati aku denger kata-kata Asadel tadi,, setega itukah dia.. nyesek banget dada aku,, Astaghfirullah,, mama..! tangisku dalam hati.

Aku bangkit pelan-pelan dan mengambil buku cetak sejarahku yang jatuh..

“Wulan kamu kenapa?  Kamu gak papa Lan? “ Dinda tiba-tiba berada dibelakangku dan menolongku membereskan buku yang terjatuh.

“nggak,, nggak papa kok Din,, makasih ya..”balasku.

“iya , lain kali hati-hati Lan,, yaudah, yuk kita kekelas..” ajak Dinda kemudian dan langsung ku iya kan.
Iyah, Dinda satu-satunya temenku yang peduli dan tulus banget berteman denganku. Aku bersyukur banget dapet temen kayak dia. Kecantikan luar dalam yang Dinda miliki kadang membuatku iri, wajar kan.. aku juga ingin seperti itu. Tapi,, menjadi teman yang hatinya tulus saja sudah sangat lebih buat aku. Aku sayang banget sama Dinda.

“Heeeeii ,, si pincang dari gua hantu udah datang.. haha..” suara lantang Dania memenuhi ruangan waktu itu. Teriris banget aku ngedengernya. Mana ngomongnya keras banget lagi, doyan banget deh.

Dania dan  Regita,, itu dua cewe dikelas yang paling aku benciiiii.. mereka berdua jahat banget pemirsaaa,, antagonis banget! Tapi mereka berdua cantik-cantik bangettt. L
“Heh, jaga mulut lo Dania! Gak pernah diajarin apa lo? “ bela Dinda.

“Adududu,, pengawalnya si rabun mulai nih sok jadi pahlawan kepagian.. haduuh..” ocehnya,

“udah Din udah,, gak usah diladenin.” Aku mencoba menenangkan Dinda dan mengajaknya duduk .
Hmm,,emang sih yaa kalo difikirkan yah aku gedeg banget sama  Dania dan Regita. Ih liat aja tuh cara duduknya ,, ya Ampun gak sopan banget lah pokoknya. Tapii ,, Dania itu memang pinter dalam pelajaran, dikelas XI IPA B emang dia yang juara. Tapi ya itu kelakuan nya,, haduh mana udah cantik banget, tinggi langsing putih , kaya, pinter lagi,, tapi sayang kelakuan nya bikin dia jadi jijik dimata ku. Huuhu.

Sore itu pelajaran olahraga sama Pak Reski.. bapak yang masih muda ituu ,, hehe.. seneng deh belajar olah raga. Hari itu main basket ,, dan kita pemanasan dengan lempar-lemparan basket..

“heh,, lo yang bener donk ngelempar bolanya!! “ Dania membentakku.
“Iya lu tuh sengaja kan!! “ Regita masih juga nyambung.. emang rel banget tuh orang bedua.. kawin aja dah lu bedua!! Blesak.

“gak kok aku gak sengaja” belaku pendek.

“gak sengaja gimana udah jelas-jelas..”
“Udah deh lu Dan , Git, kalian tuh suka banget gede-gedein masalah..”potong Dinda tiba-tiba datang membelaku.
“Heh Din, dia tuh sengaja ngelempar gue pake tu bola!, heran lu kenapa sih belain dia terus..” Dania masih gak terima.

“minta maaf deh lo! “ Regita menyuruhku  minta maaf sama mereka.  Aku pun maju hendak meminta maaf.

“gak usah Lan, enak aja mereka ! lo kan gak salah!” Dinda membuatku mengurungkan niatku.
“ heh Din rese banget lo yaa, dia yang punya masalah sama gue kenapa lo yang rempong!” Dania mulai naik bajay.. ett eh naik darah,,
“Lu pikir gue bakal diem aja lu aniaya temen gue hah! “ tantang Dinda
Sementara pak Reski yang baru ngeh dengan keributan kami langsung menghampiri kami dan membawa kameraaa.. clink.. hah somplak..boong..

“He apa ini rebut-ribut!!!” Tanya pak Reski meninggi.

“nih pak miss universe cari ribut mulu daritadi” jawab Dinda..
“itu si Wulan pak ngelemparin kita bola” bela Regita.
“Sudah sudah sudah! Bapak gak mau tau..sama saja kalian! kalian berempat.. keliling lapangan  3kali!!  cepatttt! Perintah pak reski.
“Tapi pak” Dania memelas.
“Cepatt!” potong pak Reski.

kami berempat pun menjalani hukuman dari Pak Reski itu. Pak Reski Pak Reski.. kejem jugak lu Pak.. mudaan dikit gue jambak deh “ batinku sok sokpula.. huaha..



Hari ini aku datang kesekolah agak pagian. Tanpa sengaja kulihat Asadel dari pintu masuk lobi yang agak jauh jaraknya.. didepan toilet persis  didepan kaca kuihat Asadel sedang berkata-kata sendiri.. ini anak kesambet setan apa sihh.. aku gak tau apa yang diucapkan Asadel didepan kaca itu. Gak kedengeran.

Tak lama kemudian dia menghentikan kelakuan anehnya itu ketika sadar aku sudah berada di lobi.. haaha,, malu kan loo.. dia kelihatan salah tingkah, tapi dengan sok nya dia menutupi ketengsinannya..

“Heh,, ngapain lo disini, ngintipin gue?” tanyanya songong..

“Nggak kok,, akku,, orang aku mau lewat.. “jawabku
“oh yay a silahkan,, em eee, gw kesana dulu ya” katanya masih salah tingkah
“Njehh monggo” balasku.

Haha,, pengen tertawa aku melihat tingkahnya tadi,, kayak orang gila kamu Del..  Asadel Asadel,, andai aja kamu welcome sama aku.. huhu mulai deh sedih.. dari pertama lihat kan aku memang suka sama cowo yang lumayan mirip rangga dewamoela  itu.. tapi yaa aku sadar diri lah,, cukup memendam,, hiks hiks sedih pemirsah.. sedddihhh seddiiih, tolong jangan disyut adegan sedih ini..tulung tulung  #jorokin cameramen.. jlebbb :D


Bu Sri gak masuk,, mantapp..pelajaran pertama pula.. aku suka,, haha.. Hmm.. kududuk dibangkuku..  Disebelahku sudah ada Dinda yang lagi asyik dengan novel terang bulan nya..



“Eh Lan,, udah dateng” sapanya kemudian.

“Belum,, “ balasku meringis..
“Haha,, dasarr,” Dinda tertawa.
“Mana duo macan itu Din.. “ tanyaku yang heran melihat bangku no 2 dari depan kosong.. bangku Dania dan Regita.
“Masih dihutan kali Lan” jawab Dinda santai.

“Loh? Kok dihutan?” balasku polos

“Ya terus dimana masa macan disekolah,,” kata Dinda tertawa..
“Haha gw gak tau Lan,, ngapain sih nyari nari mereka.. gak penting banget kan mending ngeja nama De I en de a.. Dinda ” lanjut Dinda sambil tertawa..
“Haha dasar lo DDDin..”
“ ehh eh perasaan D nya gak setebel itu deh Lan,, haha”


Tiba tiba terdengar suara riuh diluar kelas..

“Trima!! Trima! Trima!!”
aku dan Dinda segera keluar kelas dan..
aku kaget melihat adegan di luar.. mana banyak kamera lagi,, hahaplakk.
Dinda pun tak kalah kagetnya..

“Dania, gw lempar lu cacing kalo lo nolak cinta gue,, dan lempar lu kodok kalo lu terima cinta gue.. “kata cowo itu mengutarakan isi hatinya setelah membacakan puisi tadi.

Jadiii peristiwa di kaca tadi dia setting untuk hal ini? Hah Asadel semprul..”batinku
“sorry ya Del,, gw gak bisa.. “ jawab Dania singkat dan angkuh
Dia pun langsung pergi meninggalkan kerumunan itu..
Tak lama kemudian Dania berteriak..

“Aaaaa,,, mami papi tolong,,Git Git,, tolong buang Git iiihhhh,, jijiiiiiik!! najissss”

Ternyata benar apa yang dibilang Asadel, dia benar2 melempar cacing kalau Dania menolak cintanya..
Hoah dasar tu anak , gak nyangka bakal senekat itu.
“ heh sialan lo Asadel!! “ Dania pun mendekati Asadel, dan… plakk!!
“Brani-braninya yaa lu ngelempar cacing ke gue..” lanjutnya.
“udah Dan udah..yuk kita pergi” Regita menenangkan Dania. Tumben tu anak gak jadi kompor,, bruakakakak. Gada minyaknya =))

Asadel pun terdiam, dia merasa tidak percaya kalo baru saja di gampar cewe yang dia taksir.

Aku sama Dinda serasa lagi nonton bioskop dengan tiket gratis,, hahah, dasar muka gretong.
Aku masuk kelas dan masih mengingat peristiwa tadi ,, gimana ya rasanya cowo yang kita taksir ternyata suka dan jelas2 nembak cewe yang selalu menghinaa.. ohmay gatt,, ini bahaya pemirsa,, bahaya sekali! nguuuk.

“gak nyangka ya kalo Asadel suka sama Dania” kata Dinda kemudian dikelas.

“Lohh, emang kenapa Din, Dania kan memang punya segalanya sih” kata ku mencoba berlogika dan pura-pura santai walaupun sebenarnya juga gak terima.
“Iiya sih tapi liat aja kelakuannya kayak gitu” sambung Dinda.
 “Iya sih din bener..”

Bel pulang udah bunyii..

“Loh Din kok buru-buru.. ? tanyaku melihat dinda mengemas tasnya
“iya aku ituu,, udah , udah ada janji..hehe” kata dinda agak salah tingkah”
“Janji sama siapa “ tanyaku polos
“Ehmm, adalah pokoknya Lan,, hehe”balasnya sambil mesem.

“Yaudah ya lan aku duluan ya.. oiya kayaknya Om Wisnu udah nungguin lo dilobi tuh,” lanjutnya lagi.

“Oh yaudah Din hati-hati ya” kataku kemudian,
Dinda pun langsung pergi dan tak lama kemudian aku menyusul turun ke lobi . ku lihat Om Wisnu sudah berada di lobi sambil memainkan henfon nya, baju dinas nya juga belum diganti, pasti dia langsung menjemputku dari kantor  tadi.. hmm..

“Yuk om “ ajak ku ketika menghampiri Om Wisnu..

“Eh,, Wulan udah? Ayuk.. “
Adik mama yang bungsu ini memang udah kayak papa aku sendiri.. huhu.. kangen papa..papa.. kemana papa.. kemanaa kemana kemanaa,, kuharus mencari kemanaa.. ngok deh ayu tong tong.
“Dinda kemana ya tadi” aku masih memikirkan Dinda di perjalanan pulang.

“Adel Adel.. napa sih selalu sensi sama aku.. heu..kasar lagi,, ikh.. coba deh kalo lagi deket Dania.. kamu tuh slalu kayak Deni cagur yang berubah jadi ganteng,,Daniaa,, papa kamu jualan rambutan ya? Daniaa,, mama kamu jualan tupperware yaa,, Daniaa, kamu sepupuan ya sama Wendy dan Narji..Daniaa.. kamu tau gak bedanya kamu sama orang hutan? de es beee.. ketaker tu anak pantengannya comedy project.. tapi gombalannya cucok sih buat Dania, dibedainnya sama orang hutaann,, wkakaka..aku sama Dinda sempet ngakak denger gombalan Asadel ke Dania yang itu..“ coretku panjang lebar dalam lembaran diariku.

hmm,, belakangan ini Dinda sering bareng Adel ya,, sejak mereka satu kelompok tugas biologi di bahasan jaringan hewan… hmm cembokur kadang melihatnya..

Tanpa terasa aku tertidur dengan buku masih berantakan …padahal aku masih punya PR sejarah yang belum aku kerjakan.. syukurnya PR itu dikumpulkan dua hari lagi.. besok ada pelajaran biologiii :/



Pagi yang  mendung .. ingin tetap di tempat tidur..Sekujur tubuh ku masih lemas, kepalaku berat.. hatiku ingin menjerit.. mataku masih merah..

Dinda..karena teringat nama itu  aku menitikkan air mata. Akhirnya tangisku pecah.. aku menangis melirik foto kami berdua diatas meja belajarku.. aku mengambilnya dan memeluk erat-erat. Kenapa harus sahabatku ya Allah..

Udah dua hari ini aku duduk sendirian.. Dinda udah pergi,, satu-satunya temen yang tulus dan peduli sama aku udah bener-bener pergi dari hidup aku, dalam situasi seperti ini aku selalu menganggap lagi-lagi Tuhan gak adil sama aku. Uhhhgg.. kenapa harus Dinda.. kenapa gak Dania atau Regita aja,, ups!


Hari ini aku pulang cepat,, pulang sekolah aku sempatkan kerumah Dinda untuk bersilaturahmi sama keluarganya.. aku pun mengembalikan beberapa barang Dinda yang sempet aku pinjem tapi  belum sempet aku kembalikan..Aku menemukan catatan harian Dinda,, entah didorong oleh rasa apa aku akhirnya memberanikan diri membukanya… aku baca satu persatu.. ada haru, sedih dan kadang tertawa kecil membaca2 catatan itu, hingga setelah halaman kesekian aku cukup tertegun..

Ya Allah.. nama ini sering aku coretkan di diaryku,,
“M u h a m m a d A s a d e l ..”  begitu huruf demi huruf yang dicoretkan dinda pada lembaran kertas kesekiannya dengan letak diagonal.

Perasaan hatiku makin gak karuan, ketika lembar demi lembar aku lanjutkan.

“Aku gak mungkin nyakitin temen aku ya Allah, aku gak boleh jahat sama Wulan.. “
Makin banyak lembaran yang ku buka makin ku tahu apa yang Dinda rasain selama ini..
Jadiii,, selama ini Dinda juga suka sama Asadel.. aku gak pernah curiga bahkan menyangka semua ini. Dan Dinda sendiri tau betapa aku menyukai Adel. Dinda maafin aku Din.. batinku gak karuan rasanya,, kesal, menyesal,, sedih,, dan sejenisnya,, tapi untung aku gak sebutin  kata GALAU kan.. (yaaelah kesebut juga akhirnya :D ),, astaghfirullah yah,, masih sessuatuh.. ampun dehh !

Langkah gontai membawaku ketempat dimana dua hari yang lalu aku menangis menahan kesedihan yang amat dalam disana.  Dinda Sukmawati.. aku menaruh bunga disebelah batu bertuliskan nama teman sebangku ku itu..teman yang selalu ada buat aku, teman yang selalu menolong aku, teman yang selalu buat hidup aku slalu berwarna, teman yang selalu memberi semangat buat aku,, teman yang memang benar2 ada buatku dan tahu isi hatiku. Tapi dia harus pergi dari aku. Aku gak tau siapa lagi yang mau jagain aku disekolah nanti,, siapa yang mau ngasih aku semangat lagi disekolah. Dimana aku bisa menemukan teman sebaik dan setulus dia, dimana ya Allah, dimana? Dimanaaa dimanaaa dimaaana? Plokk!


Andai aja waktu itu aku bisa nemenin Dinda pergi kerumah Nisa buat jemput buku catatan sejarahnya mungkin semua gak akan kayakgini.. tapi apa boleh buat, karna aku harus tetep dirumah  karna dari pagi mama udah nelpon kalau mama mau pulang dari medan sore itu. Tapi tetep aja aku kesal sama diri aku, kenapa aku biarkan Dinda pergi  sendirian..  Sebuah mobil toyota Yaris sudah menabrak lari Dinda, lariiii tanpa berhenti atau paling tidak memperlambat jalannya.. dan Dinda gak ada yang nolongin,tubuhnya terhempas ke parit, sampai akhirnya dia menghembuskan nafas ditempat tanpa ada yang tahu waktu itu.. ya Allah.. Dindaaa.. aku kembali meneteskan air mataku..


“Wulan”

Tiba-tiba suara yang udah  gak asing itu menyebut namaku, aku terkejut dan menoleh ke belakang.
“Asadel, kamu..disini..”
“Aku .. aku mau jenguk Dinda, “ucapnya sayu.

gak nyangka seorang Asadel bisa merah matanya.. dan dia malah curhat sama aku.. dan Ya Ampunn,, jadi merasa jadi penghalang hubungan Dinda sama Adel akuu.. setelah ditolak Dania, Asadel memang deket sama Dinda.. aku gak tau sama sekali kalau mereka berdua saling menyukai.. dan!!!!... Dinda sempet nolak Asadel.. aku tau  alasan Dinda..baru tau tepatnya.. Dindaa,, lagi-lagi batinku berteriak..

Setelah cukup lama kami menjongkok di tempat itu, kami pun pulang.

“Wulan,,” panggil Asadel.

“ia Del,,” gaktau adeem banget denger suara Asadel manggil..
“aku anterin pulang yaa,, udah sore..” lanjutnya.
“ha,, aa..” aku terkejut dan salah tingkah
“ gak papa Del, aku pulang sendiri aja.. udah biasa kok” lanjutku akhirnya.
“ udah sore loh Lan… udah sama aku aja” katanya lagi
“ehm,, aa.. iya deh..” akhirnya aku mengiyakan ajakan Asadel.

Ini pertama kali nya,, sekali seumur hidup baru aku rasain naik satu motor dengan orang yang,, yang,, yang,, ahh susah aku jelasinnya.... ya Allahh , perasaanku campur aduk.. aku teringat Dinda, aku gak bermaksud apa-apa.. tapi memang hari sudah soree. Gak biasanya aku pulang jam segini..

Sampai dirumah hari udah agak gelap.. Asadel pun tak menunggu lama dan dia harus pulang sebelum azan maghrib..

“wulan.. “panggil Asadel sebelum menarik gasnya

“iya..”
“Maafin aku ya kalo selama ini aku udah kasar sama kamu. Aku sadar aku udahh sering nyakitin perasaan kamu dengan kata-kata kasar aku..aku tau aku salah,, maafin aku yaa”ucapnya
aku ngerti, tragedy yang menimpa Dinda cukup membuat Asadel berubah.. tanpa pikir-pikir lagi aku pun langsung memaafkan Asadel.
“iya Del, gak papa kok aku udah lupain itu.. gak papa sama-saama, maafin aku juga”
Asadel tersenyum ..

“makasih ya Wulan.. jaga diri baik-baik yaa” katanya sambil tersenyum

Gak tau apa makna senyumannya itu,, entah lagi iklan pepsodent atau permen kiss aku juga gak tauu.. Tanya sutradara geh.. rreeees deh!!
“sama-sama Del, hati-hati ya”balasku
Asadel pun tersenyum dan langsung pergi dengan motornya..

Malam ini dingin banget,, aku lihat mama juga mondar mandir gak karuan kayak orang ketakutan diruang tengah.. dari kemaren-kemaren lagi mama kayakgini.. tiap kali aku tanya jawabannya slalu bilang gak ada apa-apa.. aku juga heran beliau kok bisa lama dirumah.. akhirnya aku masuk kamar,aku melirik frame foto diatas meja,, aku mengusap-usap foto ku bersama Dinda ,, seebentar-sebentar kupeluk foto itu,, aku sayang banget sama Dinda.. Dindaaa..

Tak lama kemudian handphone ku bervibra.Ada pesan baru dari Ari kurniawan ketua kelas..Aku terbelalak membaca pesan itu…

“Innalillahi wa’innailaihi roji’un.. teman-teman, Muhamad Asadel  teman kita udah gak ada. Motor yang sedang dikendarainya tadi sore menjelang maghrib ditabrak bruk guprak  sebuah mobil  xenia bernopol B 2749 XI  yang dikendarai wanita berbadan gendut berkacamata  yang sedang mabok dan dalam pengaruh narkotika (?) (:D)  . tapi alhamdulillahnya pelaku bernama Siti Apriyano susanto sudah tertangkap!!

Serr,, darahku berdesirr.. badanku lemas.. aku menjatuhkan badanku kekasur.. dan aku gak ingat apa-apa lagi setelah itu.. jlebb
Iklaaaaaannn!!!! Silet akan kembali setelah ini…
Jrenggggggg!!!!

Biodata Penulis :

Nama : Fujie Juni Lestari

Alamat FB : http://www.facebook.com/fujiejl

Twitter : http://twitter.com/fujuLestari

Karya di ilmuini.com :

Ditulis Oleh : Goresan Hati Hari: 11.19 Kategori:

0 komentar: