Cerpen Islami-Romantika Cinta di Pesantren

Suasana ini begitu nyaman, asri, sejuk, indah dan damai bagiku. Suasana yang tak pernah kujumpai dimana pun itu. Pesantren. Ya, itu suasana pesantren. Suasana yang sudah lama aku inginkan.
Sungguh aku tak percaya aku bisa berada disini sebagai santri. Bukan karena paksaan dari orang tua seperti kebanyakan yang terjadi. Melainkan murni karena keinginanku sendiri. Walau sempat ditentang orang tua karena beberapa alasan, hatiku tetap kekeh untuk nyantri yang insyaAlah semata-mata mengharap ridho Ilahi. Alhamdulillah.. trimakasih atas nikmat yang indah ini YaAllah..

            “Khoirunnisa?” Tanya seorang gadis cantik, berjilbab rapi yang sepertinya santri disini.
            “Iya ukhti” Jawabku dengan menganggukkan kepala.
            “Saya Lailtul Istiqomah, saya diutus Umi Sarah untuk mengantarmu bertemu beliau”
            “Umi Sarah?” Tanyaku.

            “Iya, beliau istri dari kyai dipesantren ini”
            “MasyaAllah.. maaf ukhti, saya belum tau”

Akupun mengikuti ukhti Lailatul Istiqomah.

            “Assalamu’alaikum umi ”
            “Wa’alaikumsalam. Duduk nduk ” Jawab wanita yang aku rasa ini Umi Sarah.
            “Umi, ini Khoirunnisa” Ucap ukhti Lailatul Istiqomah sambil menunjuk ke arahku. Akupun tersenyum dan segera mencium tanggan beliau yang memang benar Umi Sarah, istri dari kyai di pesantren ini.
            “Oh Khoirunnisa, MasyaAllah cantik sekali kamu nduk ”
            “Trimaksih Umi” Jawabku dengan tersenyum malu.
            “Neng Ila, neng Nisa ini biar dikamarmu saja ya nduk, dia baru pertama kali nyantri, jadi umi minta tolong bantu neng Nisa untuk mengenal pesantren ini. Dan neng Nisa, ini neng Ila. Neng Ila ini sudah cukup lama nyantri disini, jika ada sesuatu tanyakan saja.” Tutur Umi Sarah kepadaku dan Ukhti Ila.

            “Baik Umi, InsyaAllah” Jawab ukti Ila , sambil tersenyum kepadaku.
Akupun ikut membalas senyum Ukhti Ila dan Umi Sarah.

  “Nisa, ini kamar kita. Dikamar ini hanya kita berdua. Kamu tau kan, ini bukan pesantren besar. Dipesantren ini hanya ada 20 kamar dan setiap kamar hanya diisi dengan 5 santri saja.”
            “Lalu kenapa hanya Ukhti yang tinggal sendiri?” Tanyaku.

“Sebenarnya kamar ini khusus untuk santri senior. Dulu dikamar ini malah lebih dari 5 santri. Tapi seiringnya waktu, mereka meninggalkan pesantren ini, karena mereka harus menjalankan kewajibannya sebagai seorang istri. Mereka telah menikah Nisa.” Terang ukhti Ila kepadaku.

            “Kalau ukhti, kapan nikahnya?” Candaku , sambil meletakkan pakaian ke lemari.
            “Ukhti masih sekolah Nisa. Ukhti juga masih ingin melanjutkan sekolah kelak. Ya, do’akan saja lah.” Jawab Ukhti Ila dengan senyum manisnya.

Ukhti Ila memang gadis yang baik. Dia mudah sekali untuk akrab denganku. Aku bersyukur, hari pertamaku dipesantren, aku sudah mendapatkan sahabat sekaligus sosok kakak bagiku yang sungguh baik.
Hari-hariku dipesantren terasa indah. Saat ini aku duduk di kelas 1 aliyah. Atau yang biasa dikenal dengan istilah SMA. Karena aku tergolong baru dengan ilmu-ilmu pesantren, aku cukup kesulitan dalam mempelajari kitab-kitab yang notabennya menggunakan bahasa arab.

Alhamdulillah ukhti ila selalu membantu ketika aku kesulitan dalam mempelajari sesuatu, termasuk kitab-kitab itu. Ukhti Ila saat ini duduk di kelas 3 aliyah. Dia cukup pintar di pesantren ini. Banyak prestasi-prestasi yang ia peroleh. Selain itu ukhti Ila juga baik sekali denganku. Ia yang selalu memberi semangat untukku ketika aku merasa lelah dengan kegiatan-kegiatan pesantren, ia juga yang selalu menghiburku ketika aku rindu dengan keluargaku. Sungguh ku beruntung telah mengenalnya.

**
Hari ini hari minggu. Seperti umumnya, sekolah libur. Kegiatan pesantrenpun baru dimulai sore hari. Waktu lenggang ini digunakan para santri untuk beberapa hal. Diantaranya, ada yang memanfaatkan waktu lenggang ini dengan belajar, ada yang mengaji, ada yang mencuci dan bahkan ada yang memanfaatkan waktunya untuk tidur.

            “Pakaian sudah ku cuci, belajar sudah, mengajipun sudah. Lalu aku harus apa ya?” Gumamku sambil mencari kesibukan.
Aku memang orang yang tidak bisa untuk tidak melakukan sesuatu. Karenanya aku selalu ingin mencari sesuatu untuk menyibukanku. Terlihat ukhti Ila berjalan di depan pintu. Aku berteriak memanggilnya.
            “Ukhti…. ”

Ukhti ila yang mendengar panggilanku langsung berbalik arah ke tempatku memanggil.
            “Ada apa Nisa?”
            “Ukhti mau kemana?”
            “Mau membantu Umi Sarah menyiapkan tasyakuran untuk putra bungsungnya yang baru datang dari Al-Azhar Cairo”

            “Nisa boleh ikut ndak ukhti?” Tanyaku dengan penuh harap.
            “Nisa, kamu santri baru, ndak enak kalau sudah menyuruhmu ”
            “Sudahlah ukhti. Lets go.” Langsung kutarik tangan ukhti ila untuk bergegas menuju rumah Umi Sarah yang letaknya tidak jauh dari kamar kami.

            “Assalamu’alaikum Umi”
            “Wa’alaikumsalam. Lho ada neng Nisa, ada perlu apa Neng?”  Tanya umi Sarah kepadaku.
            “Maaf Umi, Nisa yang memaksa” Jawab ukhti Ila dengan perasaan bersalahnya.
            “Nisa ingin ikut membantu umi disini, Nisa juga sedang tidak ada kesibukan umi, Nisa itu anaknya ndak bisa diam umi ”
            “Tapi Nisa……..”
            “Nisa tidak apa Umi, boleh ya..” Rayuku kepada Umi Sarah.
            “Baiklah. Ayo masuk ” Umi Sarahpun menyetujui.

Aku dan ukhti ila masuk ke dalam rumah umi sarah. Dikediaman umi sarah sudah banyak santri yang membantu. Aku mendapat tugas membuat minuman untuk semua yang membantu umi disini.
            “Neng Nisa, tolong buatkan minuman untuk semua yang disini ya nduk. Dapur umi disana ” Ucap Umi Sarah sambil menunjuk arah dapurnya.
            “Baik umi” Jawabku dengan semangat.

Sesampainya di dapur, aku langsung memasak air dan menyiapkan beberapa gelas.
            “Dimana ya?” Lirihku sambil membuka pintu-pintu lemari yang ada.
            “Cari apa ukhti?” Suara itu terdengar dari arah belakangku.

Akupun bergegas berbalik untuk melihat siapa yang menanyaiku.
            “Subhanallah… tampan sekali, siapa pemuda ini?” Gumamku dalam hati.
            “Cari apa ukhti?” Tanya pemuda itu kembali.
            “Astagfirullah… maaf, saya mencari gula dan teh” Jawabku dengan gugup
            “Oh.. itu dilemari sana” Sambil menunjuk lemari yang dimaksud.
            “Baik, terimakasih”
            “Afwan” Pemuda itu berbalik keluar meninggalkan dapur.
            “Subhanallah… sungguh indah ciptaanMU yaRobb ”

#BRAKK…… suara jendela yang tertutup keras karna dorongan angin, mengangetkanku.
            “Astagfirullah… Ampuni hamba YaAllah…” Segera kuselesaikan tugasku.
            “Umi ini minumannya ”
            “Terimakasih ya nduk. Ayo anak-anak diminum dulu” Kata umi sambil menyuruh santri yang membantu untuk beristirahat sejenak dengan meminum teh yang kubuatkan.
Selesai membantu umi Sarah, kami para santri kembali ke kamar masing-masing untuk melakukan rutinitas seperti biasa.

Rutinitas pesantren telah dimulai. Namun ada yang berbeda pada rutinitas malam ini. Ba’da isya’ yang biasa diisi dengan pengajian kitab kuning kini menjadi pengajian akbar dan acara tasyakuran untuk putra bungsu Kyai Ahmad.
Diawal sebelum acara dimulai, Kyai Ahmad memperkenalkan putranya dihadapan para santri. Aku yang pada saat itu berada di shaf putri paling depan melihat sosok yang diperkenalkan Kyai Ahmad dan teringat sesuatu.

            “Pemuda itu kan yang tadi di dapur? ” Lirihku.
            “Ukhti, pemuda itu putra Kyai Ahmad yang dari Cairo? ” Tanyaku kepada ukhti Ila yang berada di sampingku.
            “Iya Nisa. Kenapa? Tampan ya?”
            “Iiya Ukhti. Tampan sekali. Wajah teduhnya seperti memancarkan keimanan. Sungguh beruntung Kyai Ahmad dan Umi Sarah ya ukhti.” Sahutku sambil memandangi pemuda yang saat ini masih di depan mimbar dengan Kyai Ahmad.

            “Yang lebih beruntung nanti adalah istrinya Nisa. Benar katamu, dia pemuda yang berakhlak baik, dan kamu tau Nisa, dia juga Hafidz Qur’an.”
            “Subhanallah... Ukhti serius?” Tanyaku penasaran.
            “Iya Nisa. Namanya Fahri. Dia lulusan terbaik Al-Azhar. Banyak sudah yang menawarkan pekerjaan untuknya. Dan gaji yang ditawarkan tak tanggung-tanggung hingga puluhan juta per bulan. Tapi Fahri seorang yang berbeda. Dia lebih memilih meneruskan perjuangan abahnya untuk pesantren ini” Jelas ukhti Ila panjang.

            “Ukhti, Nisa rasa Nisa mencintainya ”
Mendengar pernyataanku, ukhti ila terlihat terkejut. Ia menatapku tajam.

            “Kenapa ukhti?” Tanyaku sambil menatap wajah ukhti ila yang terlihat tegang.
            “Astagfirullah.. maaf Nisa, ndak apa kok.” Jawab ukhti Ila dan langsung memalingkan wajahnya.
Entah apa yang terjadi pada saat itu. Aku juga tak tau pasti kenapa ukhti Ila terlihat seperti itu. Ketika ku tanyapun ukhti ila hanya menggeleng-gelengkan kepala. Pada saat itu aku hanya dapat berprasangka baik terhadap Allah, terhadap perasaanku dan terhadap ukhti Ila.

Semenjak itu, aku sering sekali bertanya kepada ukhti Ila mengenai mas Fahri. Karena memang Ukhti Ila mengenal mas Fahri sejak berusia 8 tahun. Ya, ukhti ila memang sudah lama nyantri disini. Itu sebabnya Ukhti Ila akrab sekali dengan keluarga Kyai Ahmad. Ukhti Ila tau betul sifat-sifat yang dimiliki Mas Fahri. Dan akupun mengetahui banyak hal mengenai mas Fahri dari ukhti Ila. Hampir setiap hari kami membicarakan mas Fahri. Semua yang diceritakan ukhti ila menambah kekagumanku terhadap mas Fahri.
Mas Fahri kini menjadi guru bahasa arab di kelasku. Sungguh ketika itu aku bahagia sekali. Aku bisa sering bertemu dengan mas Fahri. Tapi aku selalu ingat pesan ukhti Ila kepadaku, agar jangan sampai nafsu menguasai diriku, dan menjadikan cinta ini menjadi cinta yang berasal dari nafsu bukan dari Allah. Subhanaallah... ukhti ila memang gadis yang baik, pandai, bijaksana lagi.

Ternyata Mas Fahri adalah seorang yang mudah akrab dengan siapa saja, termasuk aku. Semakin lama aku semakin akrab dengan Mas Fahri. Setiap keakrabanku dengan Mas Fahri selalu kuceritakan kepada Ukhti Ila. Dan ukhti Ila selalu menjadi pendengar setiaku hampir setiap malam. Tak lupa juga ukhti ila menasehati dalam setiap langkahku. Itu yang membuatku betah bercerita lama dengan ukhti Ila. Karena ia selalu sabar mendengarkanku. Tak henti-hentinya hati ini mengucap syukur kepada Allah atas nikmat yang indah ini.
Tak terasa ujian kenaikan sudah dekat. Semua santri disibukkan dengan belajar, belajar dan belajar. Tak terkecuali aku dan ukhti ila. Disela-sela kami belajar, aku menanyakan sesuatu kepada ukhti Ila.
            “Ukhti, setelah lulus mau kemana? ”
            “Entahlah nis, mungkin ukhti akan meneruskan sekolah di Yogyakarta, biar ndak jauh-jauh dari rumah uhkti” Jawab Ukhti Ila.

Aku menghentikan membacaku, setelah mendengar jawaban dari ukhti Ila.
            “Berarti Ukhti akan meninggalkan pesantren ini? Ukhti akan meninggalkan Nisa? Ukhti akan meninggalkan semuanya?” Tak terasa butiran-butiran air mata ini mengalir di pipiku.
Ukhti Ila beranjak dari meja belajarnya menuju tempatku menangis, kemudian langsung memelukku erat. Ukhti Ila juga terlihat menangis saat memelukku. Isak tangispun menyerua diruangan ini.

            “Kalau ukhti meninggalkan pesantren ini, Nisa dengan siapa ukhti? Ukhti yang selalu ada buat Nisa, Ukhti yang selalu semangatin Nisa, Uhkti yang mengerti Nisa, Nisa dengan siapa Ukhti? Dengan siapa?”
            “Istigfar Nisa, Allah yang selalu ada bersama Nisa. Disini juga ada umi Sarah, mas Fahri dan santri-santri lain yang juga sayang sama Nisa sama seperti Ukhti” Jawab ukhti Ila sambil mengusap air mataku.

            “Astagfirullah, maafkan Nisa ukhti. Nisa hanya tidak ingin kehilangan sosok kakak yang seperti Ukhti”
            “ Nisa tidak akan pernah kehilangan Ukhti, jika ukhti selalu Nisa sebut dalam setiap do’a Nisa. Begitupun sebaliknya, Nisa ndak akan pernah hilang dari hati ukhti, karna insyaAllah dalam setiap do’a ukhti selalu ada nama Nisa. Kita serahkan semua pada Allah. Karena DIA’lah yang sebenarnya maha memiliki. Meliliki Nisa dan memiliki ukhti. Jadi, sudah ya nangisnya…” Ucap Ukhti Ila menenangkanku.

Akupun mulai sedikit tenang. Ukhti Ila menyuruhku segera beristirahat, karna hari memang sudah larut malam, agar ujian besok berjalan lancar. Malam ini merupakan malam yang sungguh penuh makna bagiku. Dimana indahnya keluarga sangat aku rasakan saat itu.

Illahi…
Sungguh besar NikmatMu
Rasanya tak pantas ku menerimanya
Jika ku ingat dosa-dosaku kepadaMU
Namun ku tahu KAU Maha Pengasih
Ku tahu KAU Maha Pemurah
Maka,
Tetapkan Iman di Jiwaku
Tetapkan Taqwa di ragaku
Jangan biarkan kekufuran menguasaiku
Dan biarkan aku menjadi hamba yang selalu bersyukur kepadaMU
Bersyukur atas semua yang KAU beri untukku




Ujianpun telah selesai. Kami para santri sedikit lega dengan berakhirnya ujian kenaikan kelas ini. Usaha telah kami maksimalkan, dan hanya tawwakal yang dapat kami lakukan saat ini. Memasrahkan semua hasil usaha kepada Allah Swt. Karena hanya DIA lah yang yang maha segalanya.

Detik-detik kenaikan kelas mulai terasa. Sebentar lagi hasil ujian kami akan diberikan dalam bentuk raport. Setelah raport diberikan, aku bergegas menuju kamar untuk menemui ukhti Ila.
“Assalamu’alaikum ukhti.. Alhamdulillah Nisa naik kelas, hasilnyapun lumayan bagus lho. Trimaksih ya ukhti, ukhti telah banyak membantu Nisa ”.
“Wa’alaikumsalam. Alhamdulillah kalau begitu. Barakallah untuk nilai dan kenaikanmu Nisa” Jawab ukhti Ila.

Sedangkan ukhti Ila tidak perlu diragukan lagi. Ukhti Ila lulus dengan nilai terbaik.
            “Selamat ya ukhti” Ucapku dan langsung memeluk ukhti Ila.
Namun, lagi-lagi air mata ini menetes. Aku merasakan ketakutan yang amat. Entah karena apa. Apakah aku takut kehilangan ukhti Ila? Ya, aku memang takut kehilangan orang yang saat ini kupeluk. Ukhti ila yang menyadari aku menangis langsung melepaskan pelukanku.
            “Nisa kenapa nangis? ” Tanya ukhti ila sambil mengusap air mata dipipiku.
            “Ukhti tidak serius meninggalkan pesantren ini kan? Ukhti tidak akan meninggalkan Nisa kan?”

Tanpa berkata sedikpun, ukhti ila memelukku kembali.
Setelah keadaanku sedikit tenang, ukhti Ila melepas pelukannya.
“Serahkan semua pada Allah Nisa” Ucap ukhti Ila dan langsung berjalan keluar meninggalkanku.

Aku tau ukhti Ila juga sedih. Mungkin ukhti Ila tidak ingin menunjukkannya kepadaku, ukhti Ila tidak ingin menambah kesedihannku. Aku faham itu, karna setahun dipesantren ini cukup buatku mengenal Ukhti Ila.
Sungguh ku tak ingin melewati malam ini. Malam yang tak pernah kuharapkan sama sekali. Jika aku bisa berharap, aku akan berharap agar tidak adanya malam ini. Karena mungkin malam ini adalah malam terakhirku dengan ukhti ila. Dan aku tak mau itu. Sungguh aku tak mau yaAllah.
            “Kenapa sepi ya? Nisa ndak ingin cerita ni sama Ukhti?” Tanya ukhti ila memecah keheninggan kamar, sambil memindahkan barang-barangnya ke tas yang akan ia bawa pulang esok.

            “Ndak mau! Nisa ingin istirahat saja.” Jawabku dengan nada sedikit marah.
“Ya sudah, selamat tidur adikku. Jangan lupa berdo’a dulu” Kalimat yang hampir setiap malam ukhti ila tuturkan kepadaku.



Malam ini sulit untukku memejamkan mata. Saat kulihat jam dinding, waktu menunjukkan pukul 02.30.



#KREKK…. Suara pintu terbuka.

Segera ku tutup mataku kembali, dan berpura-pura tidur. Aku tau itu Ukhti Ila, karena Ukhti ila memang rajin sekali untuk sholat malam.



YaAllah YaRobb

Malam ini aku bersimpuh kepadaMU

Tiada daya dan upaya selain atas izinMU

Izinkan aku berlutut menghadapMu

Izinkan aku bermunajah kepadaMu

Serta izinkan aku menangis karnaMU



Wahai dzat yang mampu membolak-balikan hati

Sungguh hati ini sakit ketika melihat sahabat kita sendiri mencintai orang yang juga kita cintai

Karenanya,

Balikkan rasa sakit dihati ini

Jadikan rasa ini menjadi rasa ikhlas karnaMU

Sungguh ku percaya takdir cintaku berada ditanganMU



Ilahi

Aku menyayangi Nisa melebihi sayangku kepada Fahri

Namun takkan mengurangi rasa sayang dan cintaku terhadapMu

Sungguh ku tak sanggup menyakitinya

Ku tak ingin melihat sedihnya

Ku tak ingin ada tangisan darinya

Jangan biarkan senyumnya berganti dengan kesedihan

Dan jangan biarkan tawanya berganti menjadi tangisan

Karna ku tak sanggup untuk melihatnya



Tak terasa air mata ini mengalir deras dipipiku. Tak sanggup lagi rasanya aku mendengar do’a ukhti Ila. Segera ku beranjak dari tempat tidur mendekati ukhti Ila yang saat itu masih menenakan mukenah putihnya.


            “Kenapa ukhti ndak pernah cerita? ” Tanyaku.
            “Cerita apa Nisa?”
            “Ukhti, Nisa mendengar semua do’a ukhti. Hati Nisa teriris sakit. Nisa merasa menjadi orang yang paling bodoh. Nisa sudah lama mengenal ukhti, tapi kenapa Nisa baru mengetahuinya sekarang? Maafkan Nisa ukhti, Maafkan Nisa….”
Tangisan ini makin menjadi.


            “Nisa, dengarka Ukhti. Melihat tawa Nisa sudah merupakan bahagia untuk ukhti. Selama ini ukhti sendirian. Sejak kehadiran Nisa, ukhti merasa ada yang berbeda dikehidupan ukhti. Ukhti merasa mempunyai teman, ukhti merasa mempunyai seorang adik dan ukhti merasa bahagia sekali. Ukhti rela melakukan apa saja asal Nisa bahagia. Karena bahagia Nisa adalah bahagia ukhti ”
Tanpa berkata apapun, langsung ku peluk ukhti ila dengan tangisku.


YaRobb…

Mungkin banyak yang KAU sayang di dunia ini

Karena memang KAU maha penyayang

Namun saat ini,

Akulah yang merasa paling KAU sayang

KAU tunjukkan rasa sayangMU dengan menghadirkan Ukhti Ila di kehidupanku

Berkahi hidupnya YaAllah

Berikan kemudahan disetiap langkahnya

Serta jadikan ia hamba pilihanMU

**


Pagi yang cerah. Namun tak secerah perasaanku. Sungguh hatiku ingin menjerit dan mengatakan

“Jangan pergi ukhti.. jangan pergi”

Namun kemantapan Ukhti Ila membuatku tak berdaya serta membuatku tak mampu untuk mengatakannya. Kesedihan ini tak hanya aku yang merasakan. Semua santri juga merasakannya. Ukhti Ila memang sosok yang dikagumi hampir semua santri karena kebaikan dan kebijaksaannya. Umi Sarah dan Aba Ahmad juga menyayangkan kepergian santri kesayanganya itu. Namun ini semua adalah pilihan Ukhti Ila. Hanya Allah yang dapat menghentikannya.


            “Kamu mau kemana Ila?” Tanya seorang pemuda.
            “Mas Fahri?” Jawab Ukhti Ila terkejut.
            “Kenapa kamu tidak memberitahuku sama sekali? Apa kamu sudah lupa dengan teman kecilmu ini?”
Ukhti Ila hanya terdiam dan menunduk mendengar mas fahri berbicara.


            “Lailatul Istiqomah, dihadapan aba dan umiku, dihadapan santri-santri disini, serta di hadapan Allah tentunya, aku ingin mengatakan aku sungguh mencintaimu. Dan aku ingin engkau menjadi yang halal bagiku karna Allah. Aku ingin meminangmu karena kerendahan hatimu, karena keindahan akhlakmu, karena kehalusan tutur katamu, karena kebaikan sikapmu, dan karena kedekatanmu denganNYA, dengan sang Maha Pencipta”


Pernyataan mas Fahri mengejutkan semua yang ada disana termasuk aku. Kecuali Umi Sarah dan Aba Ahmad yang terlihat santai dengan pernyataan yang diucapkan putranya.



Seketika itu ukhti Ila menoleh ke arahku. Mungkin ukhti Ila mengakhawatirkan perasaanku. Tapi aku tersenyum pada ukhti Ila, pertanda aku mendukung sekali dan akan menjadi orang yang paling bahagia jika Ukhti Ila menerima pinanangan Mas Fahri. Ukhti Ila yang mengerti akan makna senyumannku langsung mengatakan sesuatu.


            “Jika memang kita di takdirkan untuk bersama, insyaAllah aku bersedia”
Kalimat yang di ucapkan Ukhti Ila membuat semua yang ada disana tersenyum bahagia. Ukhti Ila berlari mendekatiku, kemudian memelukku dengan tangis bahagianya.
            “Syukron Nisa…”


Sungguh indah kebesaranMU YaRobb

Dan indahnya itu hanya KAU yang tau

Ku yakin akan semua takdirMU

Termasuk jodohku

Jika mas Fahri bukanlah cinta yang KAU pilih untukku

Ku yakin KAU telah siapkan yang lebih indah dari itu

Dan ku percaya

Semua kan hadir atas izinMU

Kelak jika KAU berkehendak




The End.

Ditulis Oleh : Goresan Hati Hari: 11.24 Kategori:

0 komentar: