PUISI ALAM, Matahari Kehidupan, Bumiku Malang



Ini Puisi Alam, Matahari Kehidupan, bias sinar yang terlepas, tak terbatas tak terhenti. Matahari..kembalilah esok nanti, hangatkan dunia, cairkan kebekuan, bawa terangmu diseluruh nafas kehidupan, agar bumiku tak menangis lagi.



MATAHARI KEHIDUPAN


Bias sinar yang terlepas, tak terbatas tak terhenti

Terangnya mengisi ruang yang vacum
Mengganti gelap warnanya malam,
Menjadi siang yang terang tak menjadi kabur

Bias sinar yang terlepas

Bukan hanya dari pijar panasnya Helium
Tuk berganti menjadi warna indah
Ketika menembus Ozone selimut bumi

Tak terdampar tak pernah salah

Tak bergerak tanpa perintah
Memberi terang warna dan energi
Menjadi gantinya masa, saat hari berganti hari

Gulirnya engkau membawa waktu

Tinggalkan engkau masa demi masa
Jauhnya engkau tinggalkan masa-masa dahulu
Terhentilah engkau dalamnya kalamnya bila sudah berkehendak

Karya: Adhi Jaka Wahana


Deskripsi

Kalam TUHAN-lah yang tlah membuat Matahari bergerak dan berpijar sebagai sumber kehidupan dunia.




BUMIKU MALANG !


Bumi..

Engkau diinjak
Ditanam..
Namun juga menelan

Bumi..

Engkau berputar
Ber-sinergi
Namun juga berbadai

Bumi..

Di utara engkau jadi hari
Bumi..
Diedar engkau jadi tahun

Bumi..

Marahkah engkau di negeriku ini?
Engkau muntah, engkau sapu
Engkau getar, engkau telan

Bumi

Pijakan siapa yang engkau enggani
Yang tiada santun dan ramahkah?
Atau ketamakan yang luar biasa nan serakah

Bumi..

Diri ini juga bagianmu
Tak pantas mengelak
Juga mereka

Bumi..

Jauh dalam perutmu
Batu, air dan panas magma
Engkau stabilkan dengan apa yang ada diatasnya

Bumi..

Kenapa engkau memilih di negri ini
Tegur sapa wujud petaka
Inikah perintah dan murka dari-NYA

Karya: Adhi Jaka Wahana





MASA


Masa..!

Bagian kumpulan waktu
Tak sesederhana itu
Setip saat
Sebenarnya khidmat
Timbulkan takjub
Ada terdapat dalam kitab

Gulirnya..

Dari nol detik
Hingga jauh di sebut masa
Dalam bersama
Tumbuh hidup mati ber'awang

Gelap terang

Muda dan menjadi tua dalam ucapan kita
Tak sederhana hanya sebutan masa
Terhubung
Terhubung dengan satu kehendak

Menggulir, ber-revolusi

Rotasi..
Tak sekedar bumi, bulan dan matahari
Mungkin
Terjadi milyaran kumpulan Bima-sakti
Menggulung menjadi
Sebuah kata
Masa...!

Kita tahu

Hanya sebatas itu
Sedikit-lebih
Banyak-kurang
Hingga..
Kita terbawa masa
Nan bersama
Ditandai fajar
Dan condongnya Matahari

Hingga..

Terdapat dalam kitab
Sumpah..
Demi masa
Yang tak berasa
Melewati..
Melintasi..
Dari bayi, menjadi muda
Dan tua, akhir...mati

Menjauh

Jadi sejarah
Hingga hilang
Dari ingatan kepala
Juga tulis dan prasasti
Ditelan hebatnya masa
Yang sebenarnya
Tak se-sederhana itu saja

Karya: Adhi Jaka Wahana


Deskripsi:

Penulis mencoba menggambarkan tentang apa yang ia rasakan, dalam suatu rentetan hebatnya suatu masa/waktu yang melewati kita, antara alam semesta, manusia dan TUHAN sang pencipta. Terima-kasih untuk sahabat semua yang telah berkenan membaca tulisan ini.


GAJAH MUNGKUR WONOGIRI



Inilah pagiku

Diatas tumpukan batu
Dan timbunan tanah liat
Aku berpijak

Inilah negeri kecilku

Diantara bukit, disisi gunung
Hijau tak layu
Kala air turun tercurah

Pijakanku diatas batas

Muara dari puluhan aliran anak sungai
Menyatu..
Tampak didepanku

Inilah pagi ceriaku

Menunggu hilangnya embun
Tersibak angin dan lalu lalang,
Dalam kerumun banyaknya orang

Pagiku..

Embunku..
Di bendungan,
Kota kecilku

Engkau muara nan juga jadi hulu

Mengaliri kota-kota disekitarmu
Dari Bersinar, Makmur hingga Berseri
Berujung jauh, diutara jawa

Ini pagiku..

Kutitipkan kutipan pesan
Dalam puisi telanjangku
Sejuk nan indahnya di bendungan kota
WONOGIRI

Karya: Adhi Jaka Wahana

Ditulis Oleh : Nur Yanto Hari: 1:25 PM Kategori:

0 comments: