Kumpulan Puisi Pujangga Indonesia


# AKU INGIN #
( Oleh :Sapardi Djoko Damono )

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan kata yang tak sempat diucapkan
kayu kepada api yang menjadikannya abu
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan isyarat yang tak sempat disampaikan
awan kepada hujan yang menjadikannya tiada


# WALAU #
Puisi, 1995 ( Oleh :Sutardji Calzoum Bachri )

Walau penyair besar
takkan sampai sebatas allah
dulu pernah kuminta tuhan
dalam diri , sekarang tak,

Kalau mati, mungkin matiku bagai batu tamat bagai pasir tamat
tujuh puncak membilang-bilang
nyeri hari mengucap-ucap
di butir pasir kutulis rindu rindu
walau huruf habislah sudah
alif bataku belum sebatas allah



# DERAI - DERAI CEMARA #
( Oleh : Chairil Anwar )

Cemara menderai sampai jauh
terasa hari akan jadi malam
ada beberapa dahan di tingkap merapuh
dipukul angin yang terpendam
aku sekarang orangnya bisa tahan
sudah berapa waktu bukan kanak lagi
tapi dulu memang ada suatu bahan
yang bukan dasar perhitungan kini
hidup hanya menunda kekalahan
tambah terasing dari cinta sekolah rendah
dan tahu, ada yang tetap tidak terucapkan
sebelum pada akhirnya kita menyerah
1949



# AKULAH SI TELAGA #
( Oleh :Sapardi Djoko Darmono )

Akulah si telaga: berlayarlah di atasnya;
berlayarlah menyibakkan riak-riak kecil yang menggerakkan bunga-bunga padma;
berlayarlah sambil memandang harumnya cahaya;
sesampai di seberang sana, tinggalkan begitu saja
-- perahumu biar aku yang menjaganya, Perahu-perahu Kertas,



# MALAM SERIBU BULAN #
( Oleh :Taufik Ismail )

Malam biru hitam, Di planit tua ini, Ketika margasatwa
Suhu. Suara. Perpohonan
Embun mengendapkan intan, Angin membisiki hutan
Gunung jadi keristal
Bisu,

Sungai-sungai menahan Napasnya
Sumbu bumi berhenti
Ketika sangkakala angkasa, Ditiup pelahan
Dalam suara Firdausi
Ketika Mukjizat turun
Ketika Sifat Rahim mengalun,
Di planit tua ini, Dan gerbang kosmos Dibuka
Dalam angin berkelepakan, Sayap-sayap malaikat
Dengan cahaya suarga, Meluncur-luncur, Melinangi bumi
Ketika bulan akan sabit, Dan berjuta bintang Gemerlap
Dan manusia menangis, Di bumi, Di bawah Nur Ilahi

Pada malam benderang
Ketika margasatwa senyap, Waktu pun berhenti
Embun membasahi dahi, Pohon-pohon menunduk
Wahai:
Mukjizat telah turun, Sifat Rahim mengalun
Lelaki itu, Perempuan itu
Menangis dalam syukur, Berair mata dalam doa
Dalam teduh Mukjizat dan Keampunan
Ketika bulan belum sabit, Ketika malam seribu bulan.




# GADIS PEMINTA-MINTA #
( Oleh : Toto Sudarto Bachtiar)

Setiap kali bertemu, gadis kecil berkaleng kecil
Senyummu terlalu kekal untuk kenal duka
Tengadah padaku, pada bulan merah jambu
Tapi kotaku jadi hilang, tanpa jiwa
Ingin aku ikut, gadis kecil berkaleng kecil
Pulang ke bawah jembatan yang melulur sosok
Hidup dari kehidupan angan-angan yang gemerlapan
Gembira dari kemayaan riang
Duniamu yang lebih tinggi dari menara katedral
Melintas-lintas di atas air kotor, tapi yang begitu kau hafal
Jiwa begitu murni, terlalu murni
Untuk bisa membagi dukaku
Kalau kau mati, gadis kecil berkaleng kecil
Bulan di atas itu, tak ada yang punya Dan kotaku, ah kotaku
Hidupnya tak lagi punya tanda




#SAJAK RAJAWALI #
( Oleh : WS Rendra)

sebuah sangkar besi
tidak bisa mengubah rajawali
menjadi seekor burung nuri
rajawali adalah pacar langit
dan di dalam sangkar besi
rajawali merasa pasti
bahwa langit akan selalu menanti


langit tanpa rajawali
adalah keluasan dan kebebasan tanpa sukma
tujuh langit, tujuh rajawali
tujuh cakrawala, tujuh pengembara
rajawali terbang tinggi memasuki sepi
memandang dunia
rajawali di sangkar besi
duduk bertapa
mengolah hidupnya

hidup adalah merjan-merjan kemungkinan
yang terjadi dari keringat matahari
tanpa kemantapan hati rajawali
mata kita hanya melihat matamorgana
rajawali terbang tinggi
membela langit dengan setia
dan ia akan mematuk kedua matamu
wahai, kamu, pencemar langit yang durhaka




# DI MALIOBORO #
( Oleh : Goenawan Mohammad)

Saya menemukanmu, tersenyum, acuh tak acuh
di sisi Benteng Vriedenburg
Siapa namamu, kataku, dan kau bilang:
Kenapa kau tanyakan itu.

Malam mulai diabaikan waktu.
Di luar, trotoar tertinggal.
Deret gedung bergadang
dan lampu tugur sepanjang malam
seperti jaga untuk seorang baginda
yang sebentar lagi akan mati.
Mataram, katamu, Mataram...
Ingatan-ingatan pun bepercikan
--sekilas terang kemudian hilang-- seakan pijar
di kedai tukang las.


Saya coba pertautkan kembali
potongan-potongan waktu
yang terputus dari landas.
Tapi tak ada yang akan bisa diterangkan, rasanya
Di atas bintang-bintang mabuk oleh belerang,
kepundan seperti sebuah radang,
dan bulan dihirup hilang
kembali oleh Merapi
Trauma, kau bilang
(mungkin juga, "trakhoma?") membutakan kita

Dan esok los-los pasar akan menyebarkan lagi warna permainan kanak
dari kayu: boneka-boneka pengantin
merah-kuning dan rumah-rumah harapan
dalam lilin.
Siapa namamu, tanyaku.
Aku tak punya ingatan untuk itu, sahutmu.





# DOA #
( Oleh : Amir Hamzah )

Dengan apakah kubandingkan pertemuan kita, kekasihku?
dengan senja samar sepoi, pada masa purnama meningkat naik,
setelah menghalaukan panas terik,
angin malam mengembus lemah, menyejuk
badan , melambung rasa,
menayang fikir, membawa angan ke bawah kursimu.

Hatiku terang menerima katamu, bagai bintang

memasang lilinnya.
Kalbuku terbuka menunggu kasihmu,
bagai sedap-malam menyirak kelopak.

Aduh kekasihku, isi hatiku dengan katamu,
Penuhi dengan cahayamu, biar bersinar mataku
sendu, biar berbinar gelakku rayu!





# DIBAWA GELOMBANG #

( Oleh : Sanusi Pane )

Alun membawa bidukku perlahan
Dalam kesunyian malam waktu
Tidak berpawang tidak berkawan
Entah kemana aku tak tahu

Jauh di atas bintang kemilau
Seperti sudah berabad-abad
Dengan damai mereka meninjau
Kehidupan bumi yang kecil amat

Aku bernyanyi dengan suara
Seperti bisikan angin di daun
Suaraku hilang dalam udara
Dalam laut yang beralun-alun


Alun membawa bidukku perlahan
Dalam kesunyian malam waktu
Tidak berpawang tidak berkawan
Entah kemana aku tak tahu




# DI BAWAH LANGIT MALAM #
( Oleh : Ahmadun Yosi Herfanda )

kucium kening bulan
dalam sentuhan dingin angin malam
ayat-ayat tuhan pun tak pernah bosan
memutar planet-planet dalam keseimbangan
langit yang membentang

menenggelamkanku ke jagat dalam
kutemukan lagi ayat-ayat tuhan
inti segala kekuatan putaran
jagad yang menghampar
membawaku ke singgasana rahasia
pusat segala energi dan cahaya
membebaskan jiwa
dari penjara kefanaannya
kucium lagi kening bulan, engkau pun tersenyum




# PUTRA – PUTRI IBU PERTIWI #
( Oleh : KH. A. Mustofa Bisri )

Bagai wanita yang tak ber-ka-be saja
Ibu pertiwi terus melahirkan putra-putranya
Pahlawan-pahlawan bangsa
Dan patriot-patriot negara
(Bunga-bunga
kalian mengenalnya
Atau hanya mencium semerbaknya)
Ada yang gugur gagah dalam gigih perlawanan
Merebut dan mempertahankan kemerdekaan
(Beberapa kuntum
dipetik bidadari sambil senyum
Membawanya ke sorga tinggalkan harum)
Ada yang mujur menyaksikan hasil perjuangan
Tapi malang tak tahan godaan jadi bajingan
(Beberapa kelopak bunga
di tenung angin kala
Berubah jadi duri-duri mala)
bagai wanita yang tak ber-ka-be saja
Ibu pertiwi terus melahirkan putra-putranya
Pahlawan-pahlawan dan bajingan-bajingan bangsa



# MENUJU KE LAUT #
( Oleh : Sutan Takdir Alisyahbana )

Kami telah meninggalkan engkau,
tasik yang tenang, tiada beriak, diteduhi gunung yang rimbun
dari angin dan topan
Sebab sekali kami terbangun
dari mimpi yang nikmat :

“Ombak ria berkejar-kejaran
di gelanggang biru bertepi langit
Pasir rata berulang dikecup,
tebing curam ditantang diserang,
dalam bergurau bersama angin,
dalam berlomba bersama mega.”

Sejak itu jiwa gelisah, Selalu berjuang, tiada reda,
Ketenangan lama rasa beku, gunung pelindung rasa penggalang.
Berontak hati hendak bebas, menyerah segala apa mengadang.
Gemuruh berderau kami jatuh, terhempas berderai mutiara bercahaya,
Gegap gempita suara mengerang, dahsyat bahna suara menang.
Keluh dan gelak silih berganti, pekik dan tempik sambut menyambut

Tetapi betapa sukarnya jalan,
badan terhempas, kepala tertumbuk, hati hancur, pikiran kusut,
namun kembali tiadalah ingin, ketenangan lama tiada diratap
…………………………………..
Kami telah meninggalkan engkau,
tasik yang tenang, tiada beriak,
diteduhi gunung yang rimbun
dari angin dan topan
Sebab sekali kami terbangun
dari mimpi yang nikmat





# SENJA DI PELABUHAN KECIL#
( Oleh : Chairil Anwar )

Ini kali tidak ada yang mencari cinta
di antara gudang, rumah tua, pada cerita
tiang serta temali. Kapal, perahu tiada berlaut
menghembus diri dalam mempercaya mau berpaut
Gerimis mempercepat kelam. Ada juga kelepak elang
menyinggung muram, desir hari lari berenang
menemu bujuk pangkal akanan. Tidak bergerak
dan kini tanah dan air tidur hilang ombak.
Tiada lagi. Aku sendiri. Berjalan
menyisir semenanjung, masih pengap harap





# KEMERDEKAAN #
( Oleh : Toto Sudarto Bahtiar )

Kemerdekaan ialah tanah air dan laut semua suara
Jangalahn takut padanya
Kemerdekaan ialah tanah air penyair dan pengembara
Janganlah takut padaku
Kemerdekaan ialaha cintaku berkepanjangan jiwa
Bawalah daku kepadanya



# GAJAH DAN SEMUT#
( Oleh : Sutardji Calzoum Bachri )

tujuh gajah, cemas
meniti jembut, serambut
tujuh semut, turun gunung
terkekeh
kekeh
perjalanan
kalbu
1976-1979




# INSAF #

( Oleh : Amir Hamzah )

Segala kupinta tiada kauberi
segala kutanya tiada kausahuti
butalah aku terdiri sendiri
penuntun tiada memimpin jari

Maju mundur tiada terdaya

sempit bumi dunia raya
runtuh ripuk astana cuaca
kureka gembira di lapangan dada

Buta tuli bisu kelu

tertahan aku di muka dewala
tertegun aku di jalan buntu
tertebas putus sutera sempana

Besar benar salah arahku

hampir tertahan tumpah berkahmu
hampir tertutup pintu restu
gapura rahsia jalan bertemu

Insaf diriku dera durhaka
gugur tersungkur merenang mata;
samar terdengar suwara suwarni
sapur melipur merindu temu.

Insaf aku

bukan ini perbuatan kekasihku
tiada mungkin reka tangannya
kerana cinta tiada mender




# TAPI #
( Oleh : Sutardji Calzoum Bachri )

aku bawakan bunga padamu
tapi kau bilang masih
aku bawakan resahku padamu
tapi kau bilang hanya
aku bawakan darahku padamu
tapi kau bilang cuma
aku bawakan mimpiku padamu
tapi kau bilang meski
aku bawakan dukaku padamu
tapi kau bilang tapi
aku bawakan mayatku padamu
tapi kau bilang hampir
aku bawakan arwahku padamu
tapi kau bilang kalau
tanpa apa aku datang padamu
wah !

Ditulis Oleh : MR.DJAWA Hari: 06.26 Kategori:

0 komentar: