Masihkah Kau Bermain Seruling ~ Zurinah Hassan


Puisi Cinta Yang Lain ~ Zurinah Hassan

Seorang pelaut bercinta dengan ombak
dan akhirnya seperti ombak itu
dia menjadi pemuja yang buntu.

Seorang penyair bercinta dengan kata-kata
dan akhirnya jaringan kata-kata
menyesatkan dia dari makna.

Laut adalah hamparan yang mengasyikkkan
penyair adalah penutur yang ghairah
tapi laut tidak akan membuka rahsianya
kata-kata pun tidak akan cukup berupaya
dan diri sendiri pun menjadi
puncak misteri.

Ciptaan itulah perantaraan
untuk mengenali Pencipta
namun bagaimana akan ku tulis puisi cinta
agar perantaraan itu sendiri
tidak terlindung matlamatnya.

~ Zurinah Hassan


The Other Love Poem

A sailor in love with the waves
and eventually like the waves
he becomes a hopeless lover.

A poet is in love with words
and eventually the net of words
traps him from meaning.

The sea is an infatuating spread
the jungle a passionate net
but the sea will not confess its secret
the jungle will not confess its secret
and the self become
a summit of mystery.

All creation is a medium
to a recognition of the creator
yet how shall I write a poem of love
so that the medium
does not hide the purpose?

~ Zurinah Hassan

Puisi Masyitah - Zurinah Hassan

MASYITAH

Kau tidak pun merasa gentar
melihat kawah Firaun
kau tidak pun teragak-agak
untuk melepaskan bayimu
segala itu telah kau relakan
demi cinta pada Tuhan

Aku tahu Masyitah
keyakinan boleh menghilangkan kesakitan
dan aku pun cukup tahu
keraguan itulah sebenarnya kesakitan.

Zurinah Hassan
(Antologi Keberangkatan)

Batu Tiga, Shah Alam ~ Zurinah Hassan

Maafkan kami,
membelah subuhmu dengan deruan kereta
untuk mengelak sesak lebuh raya
ke Kuala Lumpur
lalu menyimbah asap dan debu
ke helai-helai mengkudu.

Hingga petang kami mengejar hidup menghimpit ke pintumu
burung-burung bertempiaran
daun-daun kering kehilangan arah
dan aku semakin payah
untuk pulang ke rumah.

Apakah malammu masih tenteram
atau telah terpanah oleh garang lampu kereta
sudahkah kau ajar anak-anakmu
melawan kekerasan
seperti kau membongkat isi hutamn
untuk menumpang membesarkan mereka
abang-abang yang sempat mengejar ayam-ayam
dalam rimbun ucuk ubi
sebelum mendaparkan harapan
pada kilang-kilang di Shah Alam.

Maafkan kami
anak-anak Bau Tiga
pembangunan telah meredah ke tangga.

Zurinah Hassan

Aku Sepatutnya Malu Menulis Surat Cinta Kepadamu

Aku sepatutnya malu menulis surat cinta pada
kerana ia tidak mungkin jadi sempurna
dan setelah terlalu banyak mengingkari-Mu
Kau mungkin tidak sedia menerima.

Mengapa harus aku tiba pada-Mu
bagai seekor kupu-kupu yang meninggalkan rimbanya
keragaman rahsia yang mentaati kata-kata
"tidak kuberi ilmu
melainkan sedikit sahaja"
aku jadi marah pada ketetapan itu
dan meluru menuju lampu
tapi hanya terhumban pada kaca
lalu jatuh ke kaki-Mu
apakah kau sedia memaafkan
carik-carik di kepakku?

Atau apakah kau sengaja
memilih pertemuan begini
untuk aku jadi lebih terpegun
pada kesempurnaan jari-jari-Mu?

Mengapa aku harus tiba pada-Mu
bagai sungai yang menemui muaranya
dalam murung rasa tua
setelah terlalu banyak meronta
mahu melepaskan diri dari sekatan tebingnya
tapi hanya menambahkan bebanan
sehingga tiba ada keluasan lautmu
apakah Kau sedia memaafkan
kekeruhan di tubuhku?

Atau apakah kau sengaja
memilih pertemuan begini
untuk aku jadi lebih terpesona
pada kejernihan matamu?

Kau terlalu banyak menyimpan keindahan
mengapakah aku tidak melihatnya dahulu
atau apakah Kau sengaja menyembunyikan
supaya aku jadi lebih kasih pada-Mu?

~ Zurinah Hassan

Sajak Rumah Merdeka - Zurinah Hassan

Rumah Merdeka

Selamat datang 31 Ogos
untuk kesekian kalinya kita meneriakkan
’merdeka’
dan mengibarkan bendera indah di puncak
tiang negara.

Selamat datang 31 Ogos
perarakan berlalu menyusur perjalanan waktu
dan kita pun bertanya
bagaimana memelihara rumah merdeka ini sebijaknya.

Mereka bukan bererti bebas tanpa batas
Merdeka tidak bererti rumah tak perlu berkunci
Merdeka bukan membiar kebun jiwa tak berpagar
Merdeka adalah milik kita yang termahal
milik yang ditebus dengan nyawa dan airmata
peliharalah ia sebijaknya
bersihkan ia dari kemungkaran
kerana kemungkaran mengundang virus
kekotoran, racun pencemaran
yang akan membiak dan merebak menjadi wabak
menggugat saraf dan jasad bangsa
perangi ia sehabisnya
sebelum negara menjadi pesakit yang sengsara.

Anak-anak merdeka
mari kita kutip makna dari sejarah
keruntuhan akhlak yang membawa padah
kota dan empayar dunia yang telah musnah
akibat kemungkaran rakyat dan pemimpin khianat
mengambil teladan dari peradaban yang tidak dapat bertahan
runtuh dimamah zaman.

Anak-anak tercinta
jangan kau sangka di era modenisasi, kota siber dan canggih IT
kita tak perlu berbudaya dan berbudi
akhlak mulia adalah warna peribadi
tanpa peribadi kau hanyut tak berpaut
tenggelam di lautan tidak bertepi
karam di dataran tanpa sempadan
sesat dan terjerat di timbunan maklumat
buta meraba di simpang siur lebuhraya kota siber.

Anak-anak tercinta
rimbun pohon kerana baja
rimbun tamadun ditunjang akhlak mulia
komunikasi berkesan oleh tutur yang sopan
terpaut rasa oleh santun bahasa
pedoman bangsa adalah rukun susila
taman peradaban yang kita bina dengan semurni wawasan
akan musnh tanpa petugas yang amanah
akan hancur tanpa pewaris yang jujur.

Mari kita lengkapi rumah kita yang bahagia
lindungi bangsa dari penjajah budaya
pelihara bangsa dari penakluk minda
dengan akhlak mulia kita bina masyarakat jaya.

~ Zurinah Hassan

Laut Membiru Bagai Surat Rindu ~ Zurinah Hassan

Laut adalah suara rindu yang biru
awan yang jauh membawa resahku
ombak di pasir mengukir namamu
tapi angin lalu menyapu

Kapal pun telah berangkat
bersama arus kehidupan
yang mempertemu dan memisahkan kita
rinduku pun jatuh
pada pulau yang jauh

Ombak yang tidak putus bersuara
dan pantai yang menanti sentiasa
seperti aku yang terus membaca
puisi-puisi setia

~ Zurinah Hassan

Catatan Untuk Suami ~ Zurinah Hassan

i
aku berterima kasih
atas kerelaanmu mengahwiniku
sesungguhnya kerelaan itu satu keberanian
dan ada orang tidak beruntung
kerana terlalu berani.

ii
aku telah menemui kau
bagai sebuah kolam yang terlalu jernih
kejernihan itu membuat aku malu
kerana ia jelas membayangkan
kekeruhan di tubuhku.

aku bersyukur pada pertemuan ini
dan meminta maaf padamu
kerana sesekali seruling yang jauh
mencuriku dari pelukanmu.

Zurinah Hassan

Ingatan Pada Suatu Kasih Yang Tak Jadi ~ Zurinah Hassan

Kesilapannya
kau tak berdaya berterus-terang
dan aku tak berdaya mentafsir

Kesilapannya
kau mengatur gambar-gambar
dalam sebuah album yang indah
sedang aku tidak pernah melihat gambar-gambar itu

Kesilapannya
kita telah bertemu
dalam sebuah mimpi yang menggembirakan
tetapi aku lebih gembira
bila terjaga dari mimpi itu.

Zurinah Hassan

Puisi Cinta Yang Lain ~ Zurinah Hassan

Seorang pelaut bercinta dengan ombak
dan akhirnya seperti ombak itu
dia menjadi pemuja yang buntu.

Seorang penyair bercinta dengan kata-kata
dan akhirnya jaringan kata-kata
menyesatkan dia dari makna.

Laut adalah hamparan yang mengasyikkkan
penyair adalah penutur yang ghairah
tapi laut tidak akan membuka rahsianya
kata-kata pun tidak akan cukup berupaya
dan diri sendiri pun menjadi
puncak misteri.

Ciptaan itulah perantaraan
untuk mengenali Pencipta
namun bagaimana akan ku tulis puisi cinta
agar perantaraan itu sendiri
tidak terlindung matlamatnya.

~ Zurinah Hassan

English Translation:

The Other Love Poem

A sailor in love with the waves
and eventually like the waves
he becomes a hopeless lover.

A poet is in love with words
and eventually the net of words
traps him from meaning.

The sea is an infatuating spread
the jungle a passionate net
but the sea will not confess its secret
the jungle will not confess its secret
and the self become
a summit of mystery.

All creation is a medium
to a recognition of the creator
yet how shall I write a poem of love
so that the medium
does not hide the purpose?

~ Zurinah Hassan

Apabila Kata-kata Menjadi Sebuah Dosa - Zurinah Hassan

Kesal Seorang Ibu Yang Bekerja ~ Zurinah Hassan

Anakku
maafkanlah ibu
meninggalkamu setiap pagi
melepaskan pelukanmu
ketika kau ingin bermanja

di meja ini mengadap kertas-kertas
di meja ini mengadap tugas-tugas
sesekali terganggu oleh matamu yang redup
sesekali terpanggil oleh suaramu yang sayup

Sekecil itu
aku sudah meminta pengertianmu
yang kita tidak dapat bermanja dengan hidup.

Zurinah Hassan

Kawan ~ Zurinah Hassan

Senyum kawan di sebelahku hari ini
hilang madu citanya
hilang seri ceritanya
dari semalam yang menyentuh urat nadiku
dengan suara yang pasti.

Anak lemah ini
wakil daerah penderitaan
esok seluruhnya akan membangun
dari gelora kegelisahan.

Semalam suaranya paling rela
melepaskan suara rindu yang syahdu
kerbau di bendang lembu di kandang
bertukar milik wang tambang
ayah ke Tanah Suci.

Semakin melunjuk sri senyumnya
mendabik dada cerita ria
nasi sekhemah gulai sekawah
bertimpa orang ke rumah
hilai usik kakak di pelamin
yang menjerat setiap cara pencarian.

Hari ini serinya telah hilang
tinggal keluh lemas
dilemaskan bayaran yuran dan harga buku
sedang ayah kekosongan saku.

Zurinah Hassan
1969

Satu Cerita Cinta ~ Zurinah Hassan

Di hari ia melahirkan cintanya
Ia berkata kepada kekasihnya
"Kita tidak usah berjanji untuk setia
kerana kita tidak mahu setia kerana janji
kita akan setia kerana cinta
hanya kerana cinta..."

Di hari perkahwinannya
Ia berkata kepada isterinya
"Perkahwinan ini adalah ikatan
tapi kita tidak usah terikat kerananya
kita terikat kerana cinta
hanya kerana cinta..."

Di hari-hari kemudiannya
Ia berkata kepada dirinya
"Perkahwinan kadang-kadang
mengajar kita melupakan cinta
untuk belajar hidup bersama."

~ Zurinah Hassan

Ditulis Oleh : Nur Yanto Hari: 11:26 PM Kategori:

0 comments: