Cerpen Cinta - Selamat Jalan Kasih

 
  Menyesal itulah ungkapan yang selalu menyertaiku. Aku Davi seorang cowok yang begitu menyesali apa yang udah aku lakukan sama cewek aku Fayza Ramadhani. Awalnya emang aku sayang banget sama dia, aku bahgia banget ngejalanin hidup sama dia. Dia cewek yang paling bisa ngertiin aku, nyenengin aku pokonya dia soulmate aku banget. Aku ngerasa nyaman banget ada disamping dia. Mungkin itu juga yang dia rasain sama aku. Hingga suatu saat aku pun melukainya dan berakhir dengan penyesalan yang takkan terhapus. Aku ingat saat pertama ketemu, dia adalah kenangan terindah buatku. Waktu itu aku dikenalin sama sohibku Ryan.
“ Eh Vi sini dech, loe liat ga’ cewek yang berdiri di pojok itu?,”
“ Mana, oh itu emang kenapa?,”
“ Menurut loe gimana cantik ga’?,”
“ Ya.. cantik sich tapi hatinya cantik ga’? kenapa loe naksir sama dia?,”
“ Ye... siapa bilang gue kan emang udah kenal sama dia justru loe tu yang mau gue kenalin sama dia, mau ga’? dia baik banget kok anaknya,”
“ Eits.. tungg-tunggu nich apa maksudnya nich loe mau jodohin gue sama dia?,”
“ Ya.. lu ngobrol aja dech dulu ma dia, kali aja cocok soal tar gimana-gimana sich itu terserah loe,”
“ Emang namanya siapa sich?,”
“ Namanya Fayza Ramadhani tuh kan dari nama aja udah cantik gitu ya ga’, bentar ya gue panggilin, Fayza!,”
“ Hei Ryan, apa kabar kamu?,”
“ Baik. Oh ya kenalin nich temen aku Davi,”
“ Oh Fayza,”
“ Davi,”
“ Aku tinggal dulu Za, Vi, good luck man!,”
“ Kamu tinggal dimana?,”
“ Ya daerah Kemayoran gitu dech, kalo mas?,”. Aku ketawa aja dia manggil aku mas dan dia minta maaf gitu sama aku. Padahal aku ga’ bermaksud ngetawain dia lo... ya baru kali ini aja ketemu sama cewek manis dan dia manggil aku mas.
“ Maaf mas ada yang salah ya? Kok mas ketawa?,”
“ Enggak lucu aja denger kamu manggil aku mas biasa aja kali Za, jadi panggil aku Davi aja ya biar keliatan lebih akrab gitu,”
“ Oh gitu ya, ya udah maaf mas, eh maksud aku Davi,”
“ Oh ya habis ini kamu mau kemana?”
“ Emm.. langsung pulang,”
“ Kalo aku anterin boleh ga’?,”
“ Emm.. gimana ya boleh sich boleh tapi...,”
“ Ga’ pa-pa kalo emang kamu nya ga’ mau dianter ya secara kamu kan cantik pasti tengsin dong kalo aku yang anter pulang,”
“ Nggak,, maksud aku bukan gitu aku seneng kok kamu mau anter aku pulang cuma... aku takut aja ada yang marah,”
“ Maksud kamu?,”
“ Ya kali aja cewek kamu yang marah,”
“ Ha..ha..ha.. tenang aja lagi aku tu masih jomblo kok,”
“ Masa’ sich? Cowok kayak kamu belom punya pacar?,”
“ Serius, ya.. ada lah yang deket cuma aku nya yang ngerasa belom ada yang cocok aja, kamu sendiri? Atau jangan-jangan kamu ga’ mau aku anterin pulang karena takut cowok kamu marah ya?,”
“ Ye.. kamu salah aku juga masih jomblo lagi, jadi... kita sama dong?,”
“ Ya.. gitu dech, emm.. gimana kalo kita jadian aja kayaknya cocok,”
“ Hah! Apaan sich kamu,”
“ Nggak-nggak becanda kok lagian kita kan juga baru kenal, terus gimana nich jadinya boleh ga’ aku nganterin kamu pulang?,”
“ Ya udah dech, yuk tapi jangan ngebut yach..,”
“ Ok tuan putri,”. Aku belaga’ so sweet gitu dech ya.. itung-itung sambil usaha man... buat dapetin dia soalnya hati aku udah kena virus merah jambu nich, jujur aja dia tipe aku banget. Sebenarnya aku pengen hari itu juga aku mau bilang, “ Fayza... aku sayaaang.. banget sama kamu, mau ga’ jadi pacar aku?,”

Hari pun berganti ga’ tau kenapa frekuensi ketemu aku sama Fayza semakin sering. Dan rasanya kalo ga’ ketemu sehari aja kurang banget. Seperti hari ini aku ga’ ngelihat Fayza di sekolah. Kata temen-temennya sich ga’ masuk gitu dech tapi kenapa ya dia kok mendadak ga’ masuk gini. Aku pun coba tanya sama Ryan kali aja dia tau dia kan udah lumayan lama kenal dia.
“ Yan, yan eh lu tau ga’ kenapa hari ini Fayza ga’ masuk?,”
“ Ciee.. kangen nich ceritanya..,”
“ Ah lu bisa aja tapi iya sich gue emang kangen ma dia, eh lu tau ga’ sich sebenernya?,”
“ Sori bro gue juga ga’ tau,”
“ Masa’ sich lu g’ tau, lu kan temen deket dia,”
“ Temen deket sich temen deket tapi bukan berarti gue tau semua tentang dia, kan secara gue ini kan cowok jadi sedeket-deketnya gue sama dia ga’ sama kaya dia ma temen ceweknya,”
“ Oh ya udah dech gue cabut dulu ya,”
“ Eh lu mau kemana?,”
“ Ya baliklah,”
“ Tunggu, tunggu gimana kalo loe telpon si Fayza aja nich gue kasih nomernya,”
“ Ok dech, thanks ya bro,”

Kriing..kriing..
“ Halo,ini siapa?,”
“ Hei Za, ini mas Davi he..he.. eits becanda jangan panggil mas lagi ya,”
“ Eh kamu Vi kok tau nomer aku pasti dari Ryan ya?,”
“ Kalo iya emang kenapa, kamu keberatan aku telponin?,”
“ Ga, ga’, ga’ gitu maksud aku, ya tumben aja gitu lho,”
“ Eh Za, kenapa hari in ga’ masuk aku nyariin kamu lho,”
“ Masa’, ya hari ini aku agak kurang enak badan gitu dech makasih ya atas perhatiannya, ini aja masih sedikit pusing?,”
“ O...gitu terus besok kamu udah masuk belum?,”
“ Emm... gimana ya aku ga’ bisa mastiin, liat besok dech,”
“ Oh ya udah dech tadi udah makan kan, jangan lupa minum obat ya terus banyak-banyak istirahat biar cepet sembuh, sekarang bobo gih, ya udah met bobo cantik.. mimpi indah ya,” namun suara dari seberang malah tertawa.
“ Loh Fay, kamu ga’ pa-pa kan kok kamu ketawa sich?,”
“ Ha..ha.. habisnya kamu tu cerewet kayak mama aku tau ga’,”
“ O...itu emang aku ga’ boleh aku perhatian sama kamu, aku kan... ah udah ah met bobo ya,”

Ku tutup telpon seketika, nyesel sich kenapa aku ga’ sekalian aja aku bilang terus terang. Kalau aku sayang dia, yang terpenting saat ini adalah dia cepet sembuh biar aku bisa ngeliat dia tiap hari di sekolah. Ah... Fayza akankah kau menjadi milikku?,”
“ Hai Vi, bengong aja lu kesambet tau rasa lu!,”
“ Ah lu ngagetin gue aja,”
“ Lagi mikirin siapa sich, Fayza?,”
“ Sok tau lu,”
“ Alah udahlah ngaku aja, lu suka kan ama Fayza,”
“ Maybe,”
“ Kok gitu, eh gue bilangin ya cinta itu buat diungkapin bukan buat dipendam doang, so tunggu apa lagi loe kan udah cukup deket ma dia, nyatain persaan lu,”
“ Tapi gue ga’ yakin Yan, dia bakal suka sama gue,”
“ Loe jadi cowok cemen banget sich, ya udah jadi resiko orang jatuh cinta kali ditolak mentah-mentah, tapi gue rasa dia juga ada rasa sama loe, ya... lu coba aja dech,”
“ Iya sich, tapi lu bantuin gue buat nyiapin itu semuanya, ya.. gue pengen ngasih surprise dia gitu,”
“ Siip..,”
Beruntung banget ya gue punya sohib kayak Ryan, dia udah kayak saudara aja. Kan gue kenal Fayza berkat dia juga.

Malam itu aku dan Ryan udah berhasil ngeset sebuah cafe biasa jadi tempat yang romantis banget. Aku milih lokasinya di outdoor dengan ditemani bulan dan bintang plus lilin berbentuk hati udah siap di tepi kolam yang menambah suasana jadi lebih romantis. Aku harap sich Fayza suka. Dan kini saatnya aku jemput dia.
“ Malam Fay,”
“ Eh Davi, ada apa ya?,”
“ Mau ga’ kamu dinner sama aku malam ini,”
“ Dinner? Dalam rangka apa nich?,”
“ Emm... ada dech tar kamu juga tau sendiri,”
“ Oh ya udah dech, tunggu bentar ya aku ganti baju dulu,”. 10 menit kemudian...
“ Yuk Vi, aku udah siap nie,”

Oh Tuhan... indah sekali wanita didepanku ini dia begitu cantik malam ini aku pun segera bergegas ka cafe yang telah aku set tadi. Sesampainya disana aku menyuruh menutup matanya. Dia begitu penasaran, ya... semoga saja memang bisa membuat dia bahagia. Lalu sesampainya ditepi kolam aku menyuruhnya membuka mata perlahan dan....
“ Ha... indah sekali lilin-lilin ini Vi, kamu yang ngeset ini semua?,”
“ Iya, ini semua spesial hanya buat kamu,”
“ Buat aku??,” Lalu ku pegang tangannya dan kutarik nafas dalam-dalam,
“ Iya Za... karena aku... sayang sama kamu,”

Dan sejenak keheningan tercipta diantara kami. Hanya mata kami yang saling berpandangan sesekali kulihat dia tertunduk, entah apa yang dia pikirkan saat itu yang jelas apapun jawabannya aku pasti terima. Dan tak lama kemudian...
“ Aku...aku jga sayang sama kamu Vi,”
“ Serius? Kamu sayang sama aku juga?,”
“ Iya aku sayang kamu,”. Ku kecup keningnya lalu ku peluk erat tubuhnya kusandarkan kepalanya didadaku. Oh... malam yang indah...

Sejak saat itu aku bahagia sekali, sekian lama aku menantikan sosok seperti dia dan itu baru terjawab sekarang. Hari-hariku semakin indah sjak ada dia. Aku begitu ingin membahagiakan dia tidak ada yang bisa membuatku merasa berarti selain melihatnya tersenyum bukan dengan air mata.
Baru 5 bulan aku jadian sama dia ujian pun datang. Aku harus pisah untuk sementara waktu dengannya. Karena aku terpaksa harus bekerja diluar kota, dia pun melanjutkan studinya diluar kota pula bahkan lebih jauh dariku. Saat itu kami ikhlas menerima itu semua karena aku dan dia sama-sama percaya bahwa ini hanya sementara, bukan untuk selamanya. Dengan kepercayaan dan janji untuk saling setia itu pun kami berangkat menuju kota masing-masing. Aku di Bandung sedang dia di Yogyakarta.
Sesampainya dikota itu aku dan dia saling memberi kabar. Beruntung memang, walu jauh tapi komunikasi diantara kami terjalin dengan baik. Sesibuk apapun ku sempatkan waktu hanya untuk memberi kabar padanya. Aku sangat ingin jadi yang terbaik buat dia. Tapi ternyata itu tak bertahan lama entah mengapa aku merasa bosan dengan itu semua meski setiaku jelas menolak rasa bosanku tapi memang itulah yang aku rasakan. Terlebih lagi sejak aku mengenal sosok Selly, rekan kerjaku.
“ Pagi Vi, tumben kamu udah datang?,”
“ Eh iya Sel, habis males aku dirumah jadi langsung berangkat aja tadi,”
“ Apa sich yang buat kamu males? pasti cewek kamu yang kuliah di Yogya itu kan?”
“ Iya Sel, kenapa ya aku kok jadi jenuh,”
“ Ya wajarlah kalo kamu jenuh kalian kan cuma bisa komunikasi doang, ga’ bisa ketemuan kayak kita. Mendingan kamu tinggalin aja dech cewek kamu itu,”
“ Tapi aku ga’ tega Sel,”
“ Alah kamu ga’ usah muna dech Vi, aku tau kamu pasti butuk kasih sayang yang setiap hari kamu bisa rasain yang setiap hari bisa nemenin kamu, aku bisa kok ngasih itu semua bahkan lebih dari cewek kamu itu, gimana kamu mau ga’?”
“ Lihat tar aja dech, aku pikir-pikir dulu dech Sel,”
“ Ok dech, aku tunggu lo ya,”

Malam itu aku kembali terngiang dengan ucapan Selly. Bagiku saat itu apa yang dibilang Selly itu benar. Aku butuh kasih sayang yang nyata bukan hanya bayangan seperti ini. Tapi aku tetep ga’ tega kalo harus meninggalkan Fayza. Aku bener-bener dibingungkan oleh dua gadis itu. Fayza, emang sich dia bisa ngertiin aku, bahagiain aku tapi saat ini dia jauh dari aku, dia ga’ bisa nemenin aku padahal aku butuh dia ada disampingku. Sementara Selly, dia selalu ada buat aku. Akhirnya... ku putuskan untuk menjalin hubungan dengan Selly tanpa sepengetahuan Fayza. Yang aku pikir saat itu, hubunganku dengan Selly hanya sekedar buat “TTM” aja dan aku merasa itu takkan menyakiti Fayza. Namun ternyata itu adalah kesalahan terbesar yang pernah aku lakukan. Menyakiti hati Fayza yang tulus mencintaiku.
Waktu itu sejak aku berhubungan dengan Selly komunikasiku dengan Fayza terputus begitu saja. Meski dia masih selalu setia memberikan kabar padaku tapi aku tak peduli. Dan mungkin itu yang membuat dia curiga sampai-sampai dia datang ke Bandung tanpa ngasih tau aku dulu. Dan pada saat itu aku dan Selly baru saja akan berangkat jalan. Baru sampek depan rumah, Fayza sudah berdiri dihadapanku dengan tatapan tak percaya.
“ Fayza, kok kamu kesini ga’ bilang aku dulu, aku kan bisa jemput kamu,”
“ Itu ga’ penting Vi, yang terpenting sekarang jawab jujur siapa dia??,”
“ Dia...,” aku tak kuasa menjawab, dan Selly...
“ Aku pacarnya, kenapa emang? Kaget? Siapa suruh kamu kuliah diluar kota segala, Davi itu butuh kamu dia butuh seseorang yang selalu ada buat dia, dan aku, aku bisa memberikan itu semua!,”
“ Bener itu Vi?,”
“ E...,”
“ Jawab vi, bener dia pacar kamu??.”
“ Em... i..iya Za, maafin aku,”
“ Maaf??? Kamu tau ga’ aku sudah sepenuhnya memberikan kepercayaanku ke kamu, tapi apa? Kamu malah khianatin kepercayaanku itu. Aku pikir kamu setia sama aku, aku bela-belain Vi jauh-jauh dari Yogya cuma buat kamu buat mastiin apa kamu masih seperti yang dulu. Tapi apa yang aku lihat sekarang sudah cukup menjawab semua apa yang aku takutkan, selamat tinggal Vi, semoga kamu bahagia sama dia, terimakasih atas semuanya,”
“ Za tunggu Za,” Tapi Fayza semakin mempercepat langkahnya pergi meninggalkanku.
“ Udah, ngapain sich kamu manggi-manggil dia lagi, biarin aja dia pergi, udah ah kita jalan aja,”
“ Masih bisa ya kamu ngomong kayak gini kamu hanya mentingin diri kamu sendiri kamu tau ga’ kamu udah ngancurin hubunganku sama Fayza,”
“ Enak aja kamu bilang, oh jadi kamu nyalahin aku atas ini semua, kamu pikir kamu ini siapa, ngaca dong loe!! Eh asal kamu tau ya aku tu cuma ngetes kesetiaan kamu sama Fayza. Siapa suruh kamu tergoda sama aku, aku juga ga’ serius ngejalin hubungan sama kamu. Kasian ya Fayza dia dapat cowok yang salah, cowok yang mudah tergoda sama cewek lain dan itu kamu!!,”
Sejak saat itu hubunganku sama Selly berakhir, aku memang bodoh. Kenapa aku tergoda dengan Selly waktu itu, sehingga impianku untuk bahagiain Fayza dan jadi yang terbaik buat dia pupus sudah.

Tak terasa 5 bulan sudah berlalu hari-hari kulalui tanpa Fayza. Sudah kucoba untuk menghubungi dia tapi sepertinya dia belum bisa memaafkanku. Aku memang pantas mendapatkan ini semua karena aku telah mengingkari janjiku sendiri. Ku putuskan untuk ke Yogya, ku harap dengan aku menemui Fayza dia mau memberikan kesempatan untuk memperbaiki kesalahanku. Sesampainya aku di Yogya aku segera menuju ke kampus tempat dimana Fayza mencari ilmu.
“ Maaf kamu kenal Fayza ga’?” tanyaku pada salah satu mahasiswi.
“ Oh Fayza Ramadhani, aku kenal emang mas ini siapa ya?”
“ Aku temennya dari Jakarta, kalo boleh tau kamu satu kelas sama dia ga’?”
“ Oh iya mas aku temen deketnya Fayza, mas mau cari dia?,”
“ Iya aku emang nyariin dia, kamu tau dimana dia?,”
“ Loh emang mas ga’ tau udah 2 minggu ini Fayza ga’ masuk, dia sakit,”
“ Sakit, dia sakit apa?,”
“ Katanya sich waktu habis dari Bandung nemuin cowoknya gitu, eh cowoknya malah selingkuh, habis itu dia down banget dan ternyata itu berakibat fatal dan tiba-tiba aja dia mengalami perdarahan hebat di otaknya kan dia emang punya kanker otak,”

Aku ga’ percaya banget mendengar itu semua, tapi yang bikin aku semakin menyesal kenapa dia ga’ pernah bilang kalo dia punya penyakit kanker otak. Dan karena aku terdiam setelah itu temennya Fayza menegurku,
“ Mas, mas kok malah bengong sich,”
“ Oh maaf ya, aku kaget aja kok aku sama sekali ga’ tau ya, terus sekarang keadaan dia gimana?,”
“ Dia masih koma mas, kasian banget dech dia,”
“ Emm... ngomong-ngomong dia dirawat dimana?,”
“ Di RS Dr. Sucipto, kalo mas mau barengan aja sama aku kebetulan aku juga mau jenguk dia,”
“ Oh boleh, ya udah sekarang aja yuk,”

Akhirnya aku dan temennya Fayza bergegas menuju rumah sakit. Di dalam mobil aku pun hanya diam. Pikiranku saat itu hanya membayangkan Fayza yang tergeletak lemah diatas tempat tidur. Ah.. Fayza maafkan aku. Temen Fayza memecah keheningan dengan mengajakku bicara.
“ Oh ya mas, kita kan belom kenalan aku Dian, mas siapa?,”
“ Aku Davi,”
“ Jadi mas yang namanya Davi, Davi kan cowoknya Fayza yang selingkuh itu?,”
“ Iya Yan, maaf ya aku bohong, mungkin tadi kalo aku ngaku sebagai Davi kamu ga’ bakalan ngijinin aku buat ketemu Fayza,”
“ Mas bener, sebenernya sekarang aja aku masih keberatan kalo mas nemuin Fayza, tapi aku ga’ berhak ikut campur urusan kalian,”
“ Ini semua emang salahku Yan, aku udah nyakitin hati dia yang tulus mencintaiku, aku nyesel Yan,”
“ Ya moga aja mas masih punya kesempatan buat minta maaf sama Fayza. Soalnya Fayza bener-bener kritis dokter aja udah ga’ sanggup nanganin dia jadi kita semua hanya bisa berdoa agar Fayza cepet sadar dan sembuh,”

Ku pandangi Fayza yang terbaring. Lalu kupegang tangannya dan aku berkata padanya, sembari duduk disampingnya.
“ Za, maafin aku ya aku udah nyakitin kamu, aku udah ingkari janji kita aku emang bodoh Za, tapi jika boleh aku meminta, kamu cepet sadar ya. Aku janji aku ga’ akan ngulangin hal itu lagi. Aku akan nebus semua kesalahanku ke kamu. Ya Tuhan berikanlah dia hidup, berikan aku kesempatan aku minta maaf sama dia. Aku rela menggantikan posisi dia saat ini jika itu dapat membuat dia maafin aku Tuhan...,”
Tak terasa kuteteskan air mataku. Aku tak peduli meski aku lelaki tapi apakah semua lelaki tak pantas menangis. Apalagi lelaki seperti aku ini yang udah nyakitin cewek sebaik Fayza.
Genap 2 bulan sudah aku berada di Yogya, hanya untuk menemani Fayza. Dan dalam 2 bulan itu Fayza tak juga menunjukkan kemajuan. Aku pun semakin kalut dengan keadaan itu. Aku takut kalo aku... sampek ga’ punya kesempatan untuk minta maaf sama dia. Namun pagi ini saat aku terlelap disampingnya kurasakan gerakan jemarinya dalam genggamanku. Aku pun gembira melihat gerakan itu dan tak lama kulihat dia membuka matanya perlahan. Seketika itu aku pun berkata padanya dengan penuh haru.
“ Za, kamu udah sadar, kamu masih inget aku kan?,”. Namun dia sepertinya masih berusaha untuk dapat membuka matanya dengan sempurna untuk dapat melihatku.
“ Aku minta maaf banget Za, atas kejadian kemaren aku khilaf kamu mau kan maafin aku, aku sayang banget sama kamu Za,”
Fayza hanya menatapku dalam-dalam tanpa mengucap sepatah kata pun. Lalu dia tersenyum padaku dan dia kembali menutup matanya. Aku pun terkejut kuraba denyut nadinya sudah tak berdetak lagi begitu pula dengan nafasnya berhenti saat itu juga. Ku dekap tubuhnya yang telah terbujur kaku. Fayza... kenapa kamu pergi disaat aku ingin memberimu cinta yang terbaik. Namun aku harus tetap mengikhlaskannya, karena ini semua sudah kehendak-NYA. Fayza... selamat jalan sayank,, semoga kamu lebih bahagia disana.

Karya Desi Rifa Rahmawati

Ditulis Oleh : Goresan Hati Hari: 23.33 Kategori:

0 komentar: